Pages

Saturday, December 1, 2012

TAKDIR CINTA BAB 11


TAKDIR CINTA

BAB 11


                Ketukan di pintu yang agak kuat mengejutkan Balqis yang sedang lena di buai mimpi.  Sakit hatinya bila tidurnya di ganggu.  Badannya di pusingkan ke kanan pula.  Bantal di capai dan di pekapkan di telinganya untuk menahan bunyi ketukan pintu yang menggila.  Namun, ketukan di pintu makin bertalu-talu.

                Balqis mendengus geram.  Bantal yang di pegangnya di campakkan ke arah pintu seolah-olah mahu melepaskan geram ke arah orang yang mengetuk pintu biliknya.  Siapakah gerangan orang yang berani mengganggu tidurnya?  Ini mesti kerja pembantu rumahnya.  Bukannya  dia tidak tahu yang Balqis baru sahaja pulang ke rumah jam lima setengah pagi tadi. 

                “Nak apa?” jerkah Balqis setelah membuka pintu.

                “Maaf cik Balqis.  Datuk suruh Mak Leha kejutkan cik Balqis.”

                “Isssshhh! Kau ni tak tahu ke aku ni baru balik pagi tadi?  Kau tak tahu atau buat-buat tak tahu?  Kau tahu kan aku tak suka orang kacau aku tidur!  Berapa kali aku nak cakap kat kau haaa? Apa yang bebal sangat kau ni?” herdik Balqis sambil menunjal-nunjal kepala pembantu rumahnya.

                “Maaf cik Balqis.  Bukan Mak Leha nak ganggu tidur cik Balqis, tapi Datuk yang suruh Mak Leha kejutkan cik Balqis.”

                “Habis?? Kau tak boleh nak bagi tahu bapa aku yang aku ni tengah tidur ke?  Kau tak boleh ke nak cakap apa-apa kat dia?  Kau ni memang cari penyakit kan!”

                “Maafkan Mak Leha.”

                “Maaf maaf!! Itu je lah yang kau tahu!   Kau ni memang nak kena ni!  Bodoh betul lah orang tua ni!!  Kalau tak menyakitkan hati aku sehari memang tak sah kan kau ni!”

                “Apa yang bising-bising ni Qis?” soal Datin Faridah.

                “Mama tengok lah orang gaji kesayangan mama ni.  Dah berkali-kali Qis cakap jangan ganggu Qis time Qis tidur.  Tapi orang tua ni tak faham-faham bahasa.  Bebal agaknya!!”

                Mak Leha hanya mendiamkan diri.  Kepalanya yang di tunjal-tunjal Balqis di biarkan sepi.  Takut dia untuk melawan anak majikannya itu.  Tak mengapalah jika dirinya di buat begitu asalkan dia masih dapat menumpang teduh dan mencari rezeki di rumah ini. Dan di sebabkan itulah,  dia sanggup menerima herdikan dan segala perbuatan kasar Balqis terhadap dirinya. 

                “Dah la tu Qis.  Papa suruh Mak Leha kejut Qis tadi sebab Aunty  Mun nak datang sini kejap lagi.  Diorang satu family dah on the way dah nak datang sini.  Nanti aunty Mun cari Qis, takkan lah mama dan papa nak cakap Qis tidur lagi.  Malu lah mama nanti.  Dah pukul satu setengah petang tapi anak dara mama tak tak bangun-bangun lagi.”

                “Laaaa, diorang nak datang sini nak buat apa pula?  Hisssshh!!! Menyibuk betullah!”

                “Entah lah, mana lah mama tahu.  Entah-entah diorang datang nak merisik anak mama yang cantik ni tak?”



                “Hissh! Merepek je mama ni.”

                “Manalah tahu kan?  Aunty Mun tu kan suka sangat dekat Qis.”

                “Yeke ma?  Adam?  Dia suka dekat Qis tak?” soal Balqis sambil tersenyum malu.  Amarahnya  berlalu pergi bila teringatkan Adam Syafiq.

                “Mesti lah suka.  Anak mama ni kan cantik.  Dah lah, Qis pergi mandi dan bersiap cepat.  Takut diorang dah sampai pula nanti.  Mama turun dulu ye.  Jangan lama sangat tau sayang.”

                “Okay ma.” Balas Balqis sambil berlalu masuk ke dalam biliknya.

                “Huh!  Perasan sungguh anak beranak ni.  Kalau aku jadi Datin Maimunah tu, tak ingin aku nak bermenantukan perempuan macam kau tu.  Dah lah pemalas, bengis pula tu!  Kalau macam ni lah perangai kau, jangan harap lah nak jadi menantu sesiapa pun.  Jadi hantu boleh lah!” omel Mak Leha sendirian.

Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

                “Dah lama sampai?” Soal Balqis yang baru sahaja turun dari bilik tidurnya.  Tangan Datin Maimunah dan Datuk Suffian di salaminya. 


                “Eh, tak lah.  Baru je lagi.  Qis cantik-cantik ni nak pergi mana?”  soal Datin Maimunah riang.

                “Issshh, tak adalah aunty.  Qis memang dah biasa pakai macam ni dekat rumah.”  Balas Balqis sambil mengerling ke arah Adam Syafiq.  Sengaja ingin melihat pandangan lelaki itu.  Adakah dia juga melihat kecantikannya?

                “Qis memang macam tu Mun.  Dari kecil sampai ke besar, memang nak melawa je kerja dia.”

                “Bagus lah macam tu.  Nanti kalau dah kahwin, tak adalah suami tu naik sebu tengok dia.  Yelah suami dah lah penat-penat balik kerja,  tengok  pula isteri dengan muka selebet dan tak terurus.  Suami elok-elok penat sikit terus jadi lagi rungsing.  Tapi kalau ada isteri macam Qis ni, suami balik kerja penat-penat pun tak terasa penatnya.  Hilang sikit penat suami tu bila tengok isteri cantik dan  tahu urus diri macam Balqis ni.  Ye tak?”

                “Isshh, tak ada lah aunty.  Qis biasa-biasa je.” Balqis mula tersipu-sipu.  Matanya masih lagi melirik ke arah Adam Syafiq. 

                “Ada ke orang yang nak buat Balqis ni jadi isteri agaknya Mun? Anak I ni bukannya cantik pun.”

                “Hisssh, mahunya tak ada.  I ni dah lama berkenan dengan Balqis ni you tahu tak.  Seriously, I suka sangat dengan dia.  Bagi I, Balqis ni dah lah cantik, pandai, sopan pula tu.  Kalau boleh memang I nak jadikan dia menantu I.”

                “Kalau you suka sangat dekat Balqis ni apa tunggu lagi?  Kita nikah kan je Qis dengan Adam.  Lagipun, diorang dah lama kenal.”  Datin Faridah menambah.
 
                “Eh, you pun tak kisah ke kalau diorang ni kahwin?” Air muka Adam Syafiq mula berubah bila mendengar kata-kata ibunya, Datin Maimunah.  Dahinya berkerut seribu.

                “Of course I suka kalau diorang ni kita kahwinkan.  Balqis tu pun mesti suka dengan idea kita ni.”

                “Betul ke Balqis?  Balqis tak kisah kalau aunty jodohkan Qis dengan Adam?”  Waaah, Seronoklah kita kan kalau dapat jadi behsan?  I ni dah lama sangat nak bermenantukan Balqis ni.”

                Datuk Soffian berdehem kecil.  Sengaja ingin mengingatkan Datin Maimunah tentang percakapannya.  Ah, isterinya memang begitu.  Bercakap selalu tidak berfikir dahulu.  Bukannya dia tidak tahu yang anak mereka, Adam tidak suka jika isu ini dibangkitkan semula.  Sudah terang dan nyata yang Adam memang tidak inginkan Balqis menjadi isterinya.  Jadi, buat apa lagi jika topik ini di perkatakan?

                “Mamaaaaa…” Adam Syafiq mula bersuara.



                “Ai, Adam pula yang malu-malu?  Lelaki zaman sekarang ni dah terbalik pula ye Mun?  Dia pula yang dah jadi macam perempuan.  Apa orang kata?  Malu tapi mahu?  Tak gitu Adam?”

                “Eh, mana Fuad tadi? Tak nampak-nampak pun dari tadi?” Datuk Soffian mencelah.  Seboleh-bolehnya dia tidak mahu kedua rakan baik ini meneruskan percakapan mereka. 

                “Oh, lupa pula.  Fuad tadi ada.  Then Tan Sri Othman ajak dia jumpa sekejap.  Nak tak nak terpaksa lah keluar.  Urusan bisness katanya.”

                Datuk Soffian hanya mengangguk pelahan.  Faham dengan keadaan seorang ahli koprat seperti Datuk Fuad.  Terpaksa berlari ke sini dan ke sana semata-mata untuk memanjukan perniagaan sendiri.  Ya, dia juga begitu sebelum ini.  Mujur Adam ada dan dialah yang selalu membantu dirinya untuk menguruskan syarikatnya.

                “Datin, makanan dah sedia.”  Mak Leha datang merapati Datin Faridah.

                “Sorry lah Mak Leha,  Qis tak tolong Mak Leha siapkan table.  Mesti Mak Leha penatkan.  Tak apa, Mak Leha pergilah berehat.  Biar Qis yang sattle kan semuanya.”  Ujar Balqis sambil mengurut lembut bahu pembantu rumahnya. 

                “Bagusnya lah Balqis ni ye bang.  Dah lah cantik, rajin pula tu.  Untungnya lah siapa yang dapat Balqis ni.”

                “Rajin?? Ini semua lakonan Balqis!! Jangan tertipu dengan luarannya.  Pandai sungguh kau belakon ye Balqis!  Perangai kau memang macam hantu!” jerit Mak Leha di dalam hati.  Sakit hatinya bila melihat sikap kepura-puraan yang di tunjukkan Balqis.

                “Tak apa lah cik Balqis, Mak Leha dah biasa dah buat semua kerja.”

                “Jangan macam tu Mak Leha.  Nanti kalau Mak Leha sakit siapa yang susah?  Qis juga yang susah tau.  Dah lah Mak Leha, pergi rehat ye.”

                “Betul kata Balqis tu Mak Leha.  Pergi lah rehat dulu.  Nanti kalau nak apa-apa saya panggil kemudian.”  Datin Faridah pula menambah.

                “Tapi…”

                “Tak ada tapi-tapi lagi.  Now, Mak Leha pergi rehat dulu ye.”

                “Eh, apa tunggu lagi? Jom kita ke ruang makan.” Pelawa Datin Faridah.

                Datin Maimunah, Datuk Soffian dan Adam Syafiq mula bergerak membontoti Datin Faridah ke ruang makan.  Balqis masih lagi memeluk dan mengurut-urut lembut bahu pembantu rumahnya.  Senyuman manis di lemparkan ke arah Mak Leha yang masih berdiri membatu.

                “Oi orang tua, kau ni memang sengaja nak cari fasal kan?” Marah Balqis apabila yang  lain sudah meninggalkan mereka berdua di ruang tamu. 

                “Maaf cik Balqis.  Mak Leha tak ada niat pun nak buat cik Balqis marah.”

                “Tak ada niat kepala otak kau!  Kalau aku dah suruh pergi rehat tu, kau pergi je lah.  Tak payah nak melawan pula.  Sibuk pula nak tunjuk rajin depan orang lain.  Kau dengar sini baik-baik ye.  Kalau kau berani nak melawan cakap aku lagi lepas ni, nahas aku kerjakan kau.  Faham?!”

                Mak Leha hanya menganggukkan kepalanya.  Perasaan takut dengan ugutan Balqis jelas terpancar di wajahnya.  Walaupun Balqis tidak meninggikan suara kepadanya, tetapi nada suara amarah Balqis jelas di telinganya.  Balqis memang benar-benar marah kepadanya.

                “Balqis! Buat apa lagi kat depan tu? Cepatlah datang sini, orang dah nak makan dah.” Laung Datin Faridah dari arah ruang makan.

                “Ya maaa! I’m coming!”jerit Balqis dan meningglkan pembantu rumahnya sendirian.
reaction

Tuesday, November 27, 2012

TAKDIR CINTA BAB 10


TAKDIR CINTA

BAB 10



                Bersaksi cinta di atas cinta
                Dalam alunan tasbih ku ini
                Menerka hati yang tersembunyi
                Berteman dimalam sunyi penuh doa

                Sebut nama Mu terukir merdu
                Tertulis dalam sajadah cinta
                Tetapkan pilihan sebagai teman
                Kekal abadi hingga akhir zaman

                Istikharah cinta memanggilku
                Memohon petunjukmu
                Satu nama teman setia
                Naluriku berkata
               
                Di penantian luahan rasa
                Teguh satu pilihan
                Pemenuh separuh nafasku
                Dalam mahabbah rindu

                Bait-bait lirik nasyid dari kumpulan Sigma di amati sebaik mungkin. SubahanaAllah, melodi dan lirik nasyid ini amat indah dan mendayu.  Alunan melodi ini mengusik-usik hati Umairah di keheningan malam begini.  Dia masih ingat lagi hadith yang pernah di bacanya ketika di sekolah agama dahulu.

Daripada Jabir r.a: beliau berkata bahawa Rasulullah S.A.W
mengajarkan istikharah kepada kami dalam segala urusan 
sebagaimana Baginda mengajar kami sesuatu surah daripada
Al-Quran.  Sabda Baginda: Jika salah seorang daripada kamu
berkeinginan untuk melakukan sesuatu, maka hendaklah dia 
mengerjakan solat dua rakaat di luar solat wajib (Riwayat Bukhari)

Umairah menarik nafas pelahan.  Pandangannya di lemparkan ke luar tingkap.  Di biarkan dirinya  di sapa hembusan angin malam.  Walaupun hembusan bayu yang menyapa tubuhnya di rasakan sejuk hingga ke tulang hitam, namun ia bisa mendamaikan hatinya.

Sejak dia melakukan solat istikharah untuk mendapatkan petunjuk bagi persoalannya, hatinya selalu mengingati insan yang bernama Adam Syafiq.  Entah kenapa dia sentiasa tenang bila memikirkan soal lelaki itu.  Dia juga turut merasa yakin dengan keputusan yang telah pun diambilnya. 

“Ya Allah, Engkau maha mengetahui apa yang aku rasakan sekarang ini.  Ku panjatkan doa kepadamu Ya Allah.  Permudahkanlah segala urusanku.  Dan semoga keputusan yang di ambil ini memberi seribu satu kebaikan untuk diriku.” Bisik hati kecil Umairah.

Xxxxxxxxxxxxxxxxxx   

                Senyuman di bibir Adam Syafiq tidak lekang sejak dari tadi.  Perasaan yang indah membuai-buai tangkai hatinya.  Kata-kata syukur dipanjatkan ke hadrat Illahi. Sungguh dia tidak menduga dengan jawapan yang diterimanya sebentar tadi.  Umairah sekeluarga telah menerima pinangannya. 

                Sejak dia pulang ke Kuala Lumpur, dia hanya berserah sepenuhnya kepada Allah S.W.T dengan keputusan yang bakal di terimanya.  Dia tidak akan menyesal sekiranya keputusan yang di berikan akan menghampakan hatinya.  Apa yang dia mampu lakukan hanyalah berdoa dan terus berdoa agar pintu hati Umairah terbuka untuk dirinya.

                 Namun siapa sangka, akhirnya Umairah sudi menerima lamarannya.  Walaupun gadis itu masih tidak mengenali dirinya sebaik mungkin, namun dia tetap dipilih untuk menjadi yang sah bagi Umairah.  Sungguh tidak di sangka-sangka.  Ya, ini semua aturan yang maha Esa.  Masakan tidak, dia sendiri  selama ini sukar untuk menerima mana-mana perempuan di dalam hatinya.  Tetapi dengan kehadiran Umairah, bagaikan satu keajaiban yang telah terjadi kepada dirinya.  

                Bukankah jodoh itu telah ditakdirkan?  Ya, semua ini takdir.  Takdir yang menemukan mereka di pulau itu.  Takdir juga yang membuatkan hatinya berdetak hebat saat melihat gadis itu berada di hadapan mata dan setiap kali memikirkan tentang  dirinya.  Takdir tuhan siapa yang tahu?  Dia sendiri tidak pernah menyangka yang dia akan di pertemukan dengan gadis sebaik Umairah.  Takdir juga yang telah membuatkan Umairah memilih dirinya dan sudi berkongsi hidup dengan dirinya. 

                Adam Syafiq segera menapak turun ke ruang tamu  rumahnya.  Matanya sibuk mencari-cari  kelibat ibu   dan bapanya.  Perkhabaran ini harus di beritahu kepada mereka berdua.  Mereka perlu berbincang untuk langkah yang seterusnya.  Persiapan untuk merisik  dan meminang Umairah harus di lakukan  segera.


                “Ma, papa.  Umairah dah  terima Adam.” Laju perkataan itu keluar dari bibir Adam Syafiq.  Senyuman manis masih tidak lekang dari bibirnya.

                “Alhamdulillah.  Bila kita boleh masuk merisik dia?” soal Datuk Soffian.

                “Dua minggu lagi.”

                “Cepatnya?  Kenapa nak tergesa-gesa?” soal Datin Maimunah.
Walaupun hatinya sakit dengan berita  yang di sampaikan Adam Syafiq, namun dia cuba menerima keputusan anaknya.  Dia tidak mahu Adam menghilangkan diri lagi.  Dia takut jika dia terus berkeras untuk bermenantukan Balqis, Adam akan keluar  dari rumah ini.

“Tak apa lah.  Lagi cepat kan lagi bagus.  Awak  tu pun kan dah tak sabar nak tunggu Adam berumah tangga.   Awak juga  yang sibuk nak Adam Kahwin cepat-cepat sebelum awak tutup mata.”perli Datuk Soffian.

                “Awak tak payah lah nak perli-perli saya.”

                “Laaa, tak betul ke apa yang saya cakap Mun oi?  Awak juga yang sibuk suruh Adam kahwin cepat dulu.”

                Datin Maimunah menjeling tajam ke arah suaminya.  Sakit hatinya bila dirinya di sindir suami sendiri.  Memang benar dia tidak sabar menunggu Adam mengakhiri zaman bujangnya.  Tapi bukan dengan gadis kampung yang bernama Umairah itu.  Dia cuma inginkan Balqis sebagai menantunya.

                “Bila pula kita nak masuk meminang dia?”soal Datin Maimunah.

                “Adam tak pasti tentang itu lagi.  Nanti kita bincang dengan keluarga Umairah ye ma.  Tapi bagi Adam, lagi awal lagi bagus.”

                “Yelah, dah tak sabar-sabar  pula dia nak kahwin.  Hari tu puas lah mama suruh kahwin.  Macam-macam alasan Adam Bagi.  Tak sedia lagi lah, tak boleh nak bagi komitmen lah.  Ni dan-dan lah pula nak cepat-cepat.  Tak faham lah mama dengan Adam ni.”

                “Entah lah ma.  Mungkin dah jodoh Adam kot.  Lagipun, Umairah tu memang perempuan yang Adam inginkan.  Sopan, hormat orang tua, berpengetahuan agama, bijak.  Entah lah.  Susah Adam nak cakap.  Tapi itu lah hakikatnya ma.”

                “Balqis tu pun cantik apa.  Bijak, sopan, hormat orang tua.  Dah tu, anak orang berada pula tu.  Setaraf dengan kita.  Mama suka sangat dengan Balqis tu Adam.  Kalau lah Adam kahwin dengan Balqis, anak-anak Adam mesti comel-comel.”

                “Haaaa.. dah buat dah dia.  Mun, awak tak payah lah nak sebut-sebut lagi hal ni.  Awak tahu kan Adam tak suka?  Tak faham betul lah dengan perangai awak ni.” Marah Datuk Soffian.

                “Tak, saya cuma cakap je.  Kalau dah Adam nak sangat dengan budak tu.  Tak pe lah, saya tak kisah pun.  Tapi saya cuma cakap yang Balqis tu pun tak kurang hebatnya.”

                “Tak sama ma.  Balqis dan Umairah jauh berbeza.  Tak apa lah, nanti bila kita pergi ke Pangkor nanti Adam pasti yang mama dengan papa mesti suka dengan Umairah tu.  Seriously, dia memang layak jadi menantu mama dan papa.  InsyaAllah, mama dan papa akan bangga dengan pilihan Adam satu hari nanti.”

                Datin Maimunah mencebikkan bibirnya.  Entah apa lah yang istimewa tentang gadis itu dia sendiri tidak tahu.  Meluat juga bila Adam Syafiq sibuk memuji-muji gadis yang bernama Umairah itu.  Cantik sangat kah dia jika di bandingkan dengan Balqis? Bagus sangatkah dia sehinggakan hati Adam Syafiq betul-betul terikat dengannya?  Ah, tapi sejauh mana bagus pun dia tetap budak kampung.

                “Papa tak kisah siapa pun Umairah tu.  Selagi dia gadis yang baik dan boleh bahagiakan Adam, papa akan setuju.”

                “Terima kasih pa.  InsyaAllah, Adam akan bahagia dengan keputusan yang Adam ambil ni.”

                “Oh ye, apa kata kita pergi merisik dan meminang terus?  Senang kerja.  Tak perlulah kita datang dua tiga kali.  Jimat masa dan jimat kos.”

                “Adam pun ada terfikir macam tu juga.  Tapi Adam takut pihak Umairah tak setuju.  Nanti Adam try call and discuss fasal ni.  Mana lah tahu diorang setuju kan?  Senang kat keluarga kita juga nanti.  Tak perlu nak berulang alik ke Pangkor banyak kali.”

                “Awak ni bang, cakap senang je kan?  Awak fikir cukup ke masa nak buat preparation untuk pergi bertunang dalam masa terdekat ni?  Dengan hantarannya, dengan rombongan yang kita nak bawak untuk merisik lagi.  Semua tu kena fikir awak tahu tak.”

                “Saya tahu lah tu.  Tapi bukan susah mana pun Mun oi.  Bab hantaran tu, kita upah je orang untuk buatkan.  Rombongan meminang pula, kita panggil je sedara mara yang terdekat. Lagipun, kita nak pergi hantar rombongan meminang je, bukannya nak buat kenduri kahwin yang nak panggil ramai-ramai orang tu.”

                “Betul tu ma.  Adam rasa pun tak ada masalah fasal ni.  Mama tak payah lah nak fikir sangat hal ni.  Esok Adam akan call family Umairah dan akan bincang hal ni.  Kalau diorang setuju untuk buat two in one, Adam akan beritahu mama dan papa.”

                 “Masalahnya, kenapa mesti nak terkejar-kejar buat semua ni?  Tak faham betul lah dengan korang anak beranak.  Yang tak menyempat sangat tu kenapa?”

                “Bukan masalah tak menyempat ke apa Mun oi, kita ni nak kasi senang.  Awak nak ke berulang alik ke Pangkor tu dua tiga kali?  Kalau dah boleh buat benda yang menyenangkan, kenapa mesti kita nak susah-susah?  Kan senang kalau buat majlis tu serentak?  Nanti kita just fikir persiapan untuk majlis kahwinnya pula.  Itu aje.”

                “Betul tu ma.  Adam setuju dengan cadangan papa  tu.  Kan senang kalau kita buat serentak?”
                “Suka hati Adam lah.  Adam nak buat apa pun terserah lah dekat Adam.  Kalau mama ni bercakap, Adam dengan papa sikit pun tak ambil pusing.  Korang dua beranak memang tahu nak senang je.  Tak fikir nanti apa orang kata kalau kita buat benda ni sambil lewa.  Dah la, mama nak naik bilik dulu.  Kepala mama ni dah nak tercabut dah fikir fasal ni.  Adam nak bincang, pergi lah bincang dengan papa tu.  Papa tu pandai sangat kan?  Haaa, pergi bicang dengan dia.”

                “Merajuk pula dah.” Usik Datuk Soffian.

                “Dah lah, awak bincang lah dengan Adam tu.  Saya ikutkan sahaja apa yang awak rancangkan tu.  Nanti kalau benda jadi lintang pukang, awak jangan nak salahkan saya.” Bebel Datin Maimunah  sambil melangkah ke tingkat atas.

                Datuk Soffian hanya menggelengkan kepala melihat tingkah  isterinya.  Bukannya  dia tidak tahu, Datin Maimunah masih tidak boleh menerima keputusan Adam untuk mengahwini Umairah.  Dia tahu, di sudut hati kecil Datin Maimunah masih  menyimpan harapan untuk bermenantukan Balqis.  Dan di sebabkan itu, Datin Maimunah tidak berapa suka bila mereka membincangkan tentang persiapan untuk merisik dan meminang Umairah.  Datuk  Soffian hanya mampu   berdoa agar hati isterinya lembut dan sudi menerima kehadiran Umairah di dalam hidupnya kelak.
reaction

Thursday, November 1, 2012

LINK PAGE

Assalammualaikum,

hye kawan-kawan.. cik nad tengah menulis TAKDIR CINTA dan tengah push untuk habiskan semua chapter.. mungkin tak akan di update dulu.. sebab dok menulis dan menulis.. nanti ada masa, cik nad akan update ye...

haaa, cik nad ada buat page untuk karya cik nad.. ni sume atas permintaan kawan-kawan yang sudi membaca karya cik nad yang haprak tu.. untuk kenal-kenal.. kongsi2 pengalaman and sebagainya..
kalau rajin.. boleh lah datang melawat page ni..




ok kawan-kawan.. cik nad nak meneruskan perjuangan menulis sambil selak-selak buku buat assignment..
thanks semua yang sudi singgah dan follow karya cik nad..
tq very much =)
reaction

Wednesday, October 31, 2012

TAKDIR CINTA - BAB 9


TAKDIR CINTA


BAB 9

                Umairah masih tidak dapat melelapkan matanya.  Di pusingkan badannya ke kiri dan ke kanan untuk mencari keselesaan.  Namun, matanya yang di tutup rapat masih tidak mampu terlelap.  Puas dia mencuba namun tetap gagal. 

Umairah mengeluh pelahan.  Diselaknya selimut yang menutupi tubuhnya dan di biarkan ketepi.  Dingin malam lagsung tidak di rasainya.  Umairah bangun dari pembaringan dan duduk bersandar di kepala katil.  Otaknya merawang jauh memikirkan pertemuan keluarganya dengan Adam Syafiq tiga hari yang lepas.

“Saya betul-betul ikhlas nak memperisterikan Umairah bang.  Walaupun saya tahu saya masih tak mengenali hati budi Umairah, tapi saya dapat rasakan dia perempuan yang terbaik untuk saya.”

                “Macam mana awak boleh kata Umairah terbaik untuk awak sedangkan awak masih tak kenal dia?  Pernah tak awak terfikir, andai kata Umairah tu bukan lah seperti perempuan yang awak harapkan bila awak dan dia dah berumah tangga nanti?  Tak ke awak menyesal?” Soal Zafrul mencari kepastian.

                “InsyaAllah tidak.  Saya yakin dengan jodoh saya dan saya tak akan sekali pun menyesal dengan ketentuan-Nya.”

                “Dari apa yang awak cakap sebelum ni, saya nampak yang awak betul-betul ikhlas nak jadikan Umairah sebagai isteri awak.  Tapi saya harap awak faham, sebagai seorang abang saya mahukan yang terbaik untuk adik saya.”

                “Saya faham semua tu bang.  Tak mengapa lah, andai tak ada rezeki saya untuk memperisterikan Umairah saya redha.  Itu bermakna dia bukan lah jodoh saya.”

                “Adam jangan salah faham.  Makcik sekeluarga tak kata pun kami menolak pinangan Adam.  Cuma kami perlukan masa sahaja.  Kami perlukan jawapan dari Umairah sendiri.  InsyaAllah, kalau ada jodoh tak kemana.” Zainab mencelah.

                “InsyaAllah makcik.  Saya letakkan keputusan di tangan makcik dan abang Zafrul.”
               
                “Adam, awak tinggalkan nombor telefon awak.  Nanti saya sendiri akan beritahu jawapannya.  Tak perlu lah awak susah payah datang ke sini semata-mata nak dapatkan jawapan dari pihak kami.  InsyaAllah bila dah dapat jawapannya, kami akan beritahu Adam secepat mungkin.” Zafrul menutur kata.

                Derigan jam loceng membuatkan Umairah tersentak dari lamunannya.  Peristiwa tiga hari lepas hilang dari tubir matanya.  Umairah melepaskan keluhan pelahan.  Jam loceng di sudut tepi katil dicapainya.  Jarum jam sudah pun menunjuk ke arah angka tiga.  Segera dia bangun dan melangkah untuk mengambil wudhuk. Semoga istikharahnya membisikkan sesuatu.


Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx   



                “Umairah dah dapatkan jawapannya?  Macam mana?” soal Zainab.

                “Entahlah umi.  Umairah tak tahu lagi.  Umairah masih fikirkan soal ni.”

                “Tak mengapa lah kalau dah Umairah cakap macam tu.  Umi tak mahu mendesak.  Fikirlah betul-betul.  Ini semua bukan untuk umi, tapi untuk Umairah sendiri.  Untuk masa depan Umairah.”

                “Ermmmm.. apa pendapat umi dah abang Zafrul?” soal Umairah sambil memandang ke arah ibunya.

                “Abang Zafrul kata budak tu baik.  Nampak dia ikhlas dan betul-betul nak kan Umairah.  Lagipun, umi tengok masa dia imamkan solat isyak hari tu.  Memang dia lelaki yang tau soal agama.  Tak ada lah macam kebanyakan lelaki zaman sekarang.  Serba serbi tak tahu.”

                Umairah menganguk pelahan.  Memang benar apa yang di perkatakan ibunya.  Dia masih ingat lagi ketika Adam Syafiq mengimami mereka sekeluarga ketika solat isyak.  Abangnya, Zafrul sengaja mahu menduga Adam Syafiq dan ternyata tiada sedikit bantahan pun darinya.   Bacaan surah yang di bawanya ketika solat juga tepat dan merdu.  Dari sudut itu, Umairah pasti Adam Syafiq seorang yang tidak kurang ilmu agamanya.  Solatnya juga terjaga.  Seperti perempuan lain, Umairah juga mahukan suami yang soleh dan berpengetahuan agama.

                “Bagi umi, Adam tu dah cukup baik buat Umairah.  Cuma umi nak tahu keputusan Umairah macam mana.  Umairah setuju ke tidak.  Umairah pun jangan lah ambil masa lama sangat.  Umi tak nak lah nanti Adam tertunggu-tunggu.  Umi dan abang Zafrul terima keputusan Umairah. Haaa, Umairah ada buat solat istikharah tak?”

                “Ada.  Cuma Umairah perlu kan kepastian.  InsyaAllah bila dapat jawapannya, Umairah bagi tahu umi.”

               
                “Bagus lah kalau macam tu.  Banyakkan doa dan minta petunjuk dari Allah.  InsyaAllah, kalau kita minta bantuan dari Allah S.W.T dan kita yakin dengan kekuasaan-Nya sudah tentu Allah tak akan hampakan permintaan kita.  Lagi satu, umi nak Umairah tahu yang umi terima apa jua keputusan Umairah.  Andai jodoh Umairah dengan Adam, umi sedikit pun tak menghalang.  Kalau bukan pun umi tak kisah.  Tapi bagi pihak umi dan abang Zafrul, kami terima kalau Adam jadi sebahagian keluarga ni.  Tak ada cacat cela pun si Adam tu.  Tingkahnya pun baik dan sopan dan umi nampak dia seorang lelaki yang bertanggungjawab.”

                “InsyaAllah umi.  Umairah akan beritahu jawapannya secepat mungkin.”

                Umairah mendiamkan diri.  Dari solat  istikharahnya, dia merasa tenang setiap kali nama Adam Syafiq muncul di mulut orang sekelilingnya.  Terasa tenang setiap kali memikirkan tentang lelaki itu.  Entah dari mana terbitnya perasaan itu dia sendiri tidak pasti.  Ya Allah, adakah ini bisikan bagi jawapan solat istikharah yang di lakukannya setiap hari?  Atau perasaan ini hanya permainan syaitan yang mahu dirinya hanyut dengan rasa indah seperti ini?

                “Ya Allah, hanya kepadamu aku berserah.  Jauhkan aku dari bisikan syaitan Ya Allah.  Kau jauhkan lah perasaan ini andai bukan ini petunjuk mu Ya Allah.” Bisik hati Umairah.



Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx 

               
                 
                Adam Syafiq memandang jam di pergelangan tangannya.  Jam sudah pun menunjukkan pukul lapan setengah malam.  Dia masih lagi berada di pejabat ketika ini.  Tubuhnya disandarkan di kerusi untuk menghilangkan segala kepenatan yang ada. 

                Pandangannya di campakkan ke luar tingkap pejabat.  Melihat kota metropolitan Kuala Lumpur yang sudah di limpahi cahaya neon.  Pemandangan yang cantik di waktu malam dan di sinari cahaya lampu di setiap pelusuk jalan.  Tapi sayang, panorama yang indah ini di cemari dengan suasana yang bingit dengan kesibukan kota.  Walaupun cantik dan menari tetapi banyak memberikan tekanan kepada penduduknya.


                Deringan telefon bimbit Adam Syafiq mengejutkan Adam Syafiq yang leka melihat panorama kota Kuala Lumpur.  Segera tangannya megapai telefon yang terletak di atas meja.  Panggilan dari ibunya.  Dengan malas Adam Syafiq menekan butang hijau untuk menjawab panggilan.

                “Assalammualaikum, Adam.  Adam dekat mana tu?  Kenapa mama call Adam sebelum ni, Adam tak pernah angkat?” soal Datin Maimunah dengan suara sayu.

                Adam Syafiq menarik nafas pelahan.  Terasa bersalah pula apabila dia tidak pulang ke rumah hampir dua minggu.  Mungkinkah ibunya terasa hati dengan sikapnya? 

 “ Adam dekat office.”

“Kenapa Adam tak balik rumah?  Adam marah kan mama ke?  Adam nak tinggalkan mama ke?”

“Bukan Adam tak nak balik rumah.  Adam nak tenangkan fikiran Adam.  Itu sahaja.  Mama tak perlu lah fikir yang bukan-bukan.  Adam minta maaf kalau mama terasa hati dengan Adam.”

“Kalau Adam tak marahkan mama, kenapa Adam tak jawab panggilan mama?  Kenapa Adam tak reply message mama?  Balik lah Adam, mama rindukan Adam.”

“InsyaAllah, nanti Adam balik.  Mama tak perlu risau.  Adam sihat dan Adam tak apa-apa.  Adam cuma nak menyendiri buat masa sekarang.”

“Adam baliklah.  Mama janji mama akan ikut keputusan Adam.  Mama akan terima budak kampung tu jadi menantu mama.  Adam baliklah sayang.”

Adam Syafiq hanya diam membisu.  Dia sendiri tidak tahu apa yang perlu di perkatakan buat masa ini.  Perasaannya bercampur-baur.  Rasa gembira apabila ibunya bersetuju dengan hasratnya untuk menjadikan Umairah sebagai isteri dan rasa menyesal meninggalkan ibunya tanpa khabar berita.  Ya Allah, adakah dia sudah di kira sebagai anak yang derhaka? 

“Adam dengar tak apa yang mama cakapkan ni?  Mama nak Adam balik ke rumah macam biasa.  Mama akan terima budak tu sebagai isteri Adam.  Mama akan pergi pinangkan dia untuk Adam.  Adam janganlah bawa diri macam ni lagi.  Mama tak nak kehilangan Adam.  Adam satu-satunya anak yang mama ada.  Adam tak kesian dekat mama ke?”

“Adam minta maaf ma.  Adam tahu Adam salah.  Adam tahu Adam tak patut buat perangai macam ni.  Adam tertekan ma.  Adam tak mahu kahwin dengan Balqis.  Adam tak suka bila mama paksa Adam macam tu.”

“Ye sayang.  Mama tahu mama salah.  Maafkan mama.  Dah, tak payah nak cerita fasal Balqis lagi.  Malam ni Adam balik rumah ye sayang.  Mama tunggu Adam.”

“InsyaAllah.”

“Jangan macam tu.  Adam baliklah malam ni.  Kita dinner sama-sama.  Mama tunggu Adam balik ye.  Nanti kita bincang untuk hantaran merisik dan meminang budak kampung tu untuk Adam.”

“Bukan budak kampung ma.  Nama dia Umairah.”

“Yelah, maafkan mama.  Mama tak tahu siapa nama dia.Ermmmm…Adam balik ye sayang.  Mama tunggu Adam tau.  Jangan lupa.”

“Baiklah.  Nanti Adam balik.”

“Kalau betul Adam tak marah kan mama.  Adam balik lah malam ni.  Mama jadi tak tentu arah bila Adam tak balik-balik rumah.  Dah dekat dua minggu Adam tinggalkan rumah.  Mama tak nak Adam tinggalkan mama.”

“Ye ma.  Nanti Adam balik.  Mama jangan risau.  Tapi bukan hari ini.  Mama tak payah tunggu Adam balik hari ni.  InsyaAllah, esok Adam balik ke rumah.”

“Kenapa Adam tak nak balik hari ni?  Adam tak sayangkan mama dah ke?”

“Bukan macam tu.  Mama jangan salah anggap pula.  Adam tetap sayangkan mama.  Cuma Adam busy hari ni.  Banyak lagi kerja yang Adam perlu siapkan.  Mama tak perlu tunggu Adam malam ni.”

“Betul ni?  Adam janji tau.  Esok Adam kena juga balik ke rumah.  Mama suruh mak Temah masakkan makanan kesukaan Adam esok ya.  Janji tau.”

“Ye ma.  Adam janji esok Adam balik rumah.  Okay lah ma, Adam nak sambung buat kerja ni.  Esok kita jumpa ye?”

“Okay, Asalammualaikum.”

“Waalaikumsalam.” Balas Adam Syafiq mengakhiri perbualan. 

Adam Syafiq meraup wajahnya beberapa kali.  Bibirnya mula mengukir senyuman.  Gembira hatinya bukan kepalang.  Manakan tidak, ibunya sudah menerima keputusannya untuk memperisterikan Umairah.  Bukan mudah untuknya mencairkan hatinya batu ibunya.  Adam Syafiq mengucapkan rasa syukur pada yang Esa.  Sekurang-kurangnya dia tidak perlu memperisterikan Balqis.  Terasa bebanan yang di pikulnya selama ini bagai sudah di buang ke tepi.  Syukur Ya Allah. 



                
reaction

Monday, October 29, 2012

TAKDIR CINTA - BAB 8


TAKDIR CINTA


BAB 8

                Usai makan malam, Zainab melangkah ke arah ruang tamu rumahnya.  Tubuhnya di labuhkan bersebelahan Zafrul yang leka menonton televisyen.  Sesekali dia mengerling ke arah Umairah yang sibuk melayan kerenah cucunya, Aliff dan Amirah.  Hilai tawa kedua cucunya sedikit sebanyak dapat juga memberikan ketenangan.

                “Zafrul, umi ada benda sikit nak bincang dengan kamu.”

                “Bincang fasal apa pula umi?  Macam serious je bunyi nye?” tanya Zafrul sambil menoleh ke arah Zainab.

                “Umi nak bincang fasal adik kamu, si Umairah.”

                Zafrul mengerutkan dahinya.  Matanya terus tertacap pada adik perempuannya yang sibuk melayan kerenah anak-anaknya.   Kenapa dengan Umairah?  Ada apa yang tidak kena padanya? 

                “Umairah?  Kenapa dengan dia?” tanya Zafrul pelik.

                “Macam ni,pagi tadi ada seorang budak lelaki ni datang ke gerai kita.  Budak tu katanya dari Kuala Lumpur  dan datang ke sini nak bercuti.  Umi pun terkejut juga bila dia kata nak jumpa umi.  Rupa-rupanya dia datang nak merisik adik kamu si Umairah.”

                “Nak merisik si Umairah??” Zafrul sedikit terkejut.

                “Ya.  Dia datang luahkan hajat dia untuk memperisterikan Umairah.  Umi pun terkejut juga.  Yelah, manakan umi tak terkejut.  Dia sendiri pun tak kenal lagi dengan Umairah.  Dia pun baru je jumpa beberapa kali.  Itu pun sebab nak beli nasi lemak kat gerai kita.  Entah lah, umi pun buntu sekarang ni.”

                “Hai, takkan lah baru berapa kali jumpa dah berani nak masuk merisik?  Kita sendiri pun tak kenal dia umi.  Jadi, apa umi cakap dekat budak tu?  Umi terima ke?”

                “Umi tak beri apa-apa jawapan pun lagi.  Umi kata bagi tempoh seminggu.  Tapi dari caranya, umi dapat rasakan budak tu baik orangnya.  Dari mata dia umi dapat tahu yang dia betul-betul ikhlas nak memperisterikan Umirah.”

                “Tapi kita sendiri pun tak kenal siapa dia tu  umi.  Mana lah tahu yang dia tu orang jahat ke, nak mempermainkan Umairah ke.  Kita tak tahu semua tu umi.  Lagipun, dia tu orang luar.”

                “Itu yang umi fikirkan.  Umi tak mahu lah ada masalah di belakang hari.  Memang umi tahu yang budak tu ikhlas.  Kalau tak, takkan lah dia nak datang jumpa umi semata-mata nak luahkan hajat dia pada umi?  Lagipun, umi tengok budak tu baik orangnya.”

                “Jangan tertipu pada luaran seseorang umi.  Zafrul tak nak kita buat keputusan yang salah.”

                “Entahlah Zafrul.  Umi pun tak tahu nak kata macam mana.  Sebab tu umi ajak kamu berbincang.”

                “Haa, si Umairah ni tau tak ada orang merisik dia?” tanya Zafrul sambil menjeling ke arah adiknya.

                “Tak tahu pun.  Umi tak cerita pun dekat dia lagi.  Apa pendapat kamu Zafrul?”

                “Macam ni lah.  Zafrul rasa, lebih baik Zafrul yang jumpa budak lelaki tu dulu.  Kita tak boleh nk buat keputusan terburu-buru umi.  Zafrul nak kenal dulu budak tu, nak tengok dulu macam mana.  Kalau Zafrul rasa confident dengan dia, Zafrul akan bagitahu Umi.  Tapi, umi pun kena lah tanya pendapat Umairah dulu.  Manalah tahu, kita dah terima tapi dia pula yang tak mahu.  Lagipun, dia yang nak berkahwin nanti.  Jadi, Zafrul rasa, dia layak tahu semua ni.”

                Zainab mendiamkan diri.  Mengambil kira kata-kata anaknya.  Risau juga jika mereka tersalah membuat keputusan.  Andai keputusan mereka salah, sudah tentu mereka merosakkan masa depan Umairah.  Pening juga kepalanya bila ada yang berkenan pada anak daranya yang seorang itu. 

                “Umi ada nombor telefon budak tu?”

                “Tak ada pula.  Cuma umi suruh dia datang ke gerai seminggu lagi.  Untuk umi bagi jawapan pada dia.”

                “Hurmm, macam ni lah.  Andai kata budak tu datang ke gerai esok,  umi jemput dia datang ke rumah.  Senang kita nak berkenal-kenalan.”

                “Baiklah, kalau dah kamu fikir macam tu.  Kamu cuba bincang dengan adik kamu tu macam mana.  Tanya pendapat dia.  Umi tak tahu macam mana nak mulakan.”

                “Baikla umi.  Fasal Umairah ni, umi jangan risau.  Pandai lah Zafrul nak buat macam mana.”

                “Senang hati umi bila kamu dah cakap macam tu.  Kalau tak pening juga umi di buatnya.  Yelah, kalau orang yang kita dah kenal tu lain ceritanya.  Ini orang luar.  Kenal pun tidak.”

                “Tak apa lah umi.  Benda macam ni mana lah kita nak duga.  Nama pun jodoh kan?  Andai kata memang budak tu jodoh Umairah.  Jauh mana pun dia tinggal, pasti ada jalan Allah nak temukan diaorang kan?”

                Zainab hanya membalas dengan anggukan.  Ada benarnya kata-kata Zafrul.  Jodoh itukan rahsia Allah S.W.T.  Sejauh dan sedalam manapun kita fikir, ia tetap menjadi satu misteri yang tidak bisa diungkapkan.  Kerana Allah telah menjadikan manusia itu dengan fikiran yang terbatas.

                “Jika sudah tiba masanya Umairah mendirikan rumah tangga dan lelaki itulah jodohnya, aku terima dengan hati yang terbuka Ya Allah.” Bisik hati Zainab sambil memandang ke arah Umairah.



Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx   

                Tumpuan Datuk Fuad beralih ke arah Balqis yang baru sahaja turun ke ruang tamu.  Dengan pakaian yang sendat dan singkat, Balqis menghayunkan beg tangannya sambil menyanyi-nyanyi kecil. Datuk Fuad yang sedang memerhatikannya langsung tidak diendahkannya. 

                “Nak ke mana Balqis?” Datuk Fuad mula bersuara.

                “Nak keluar dengan kawan.” Balas Balqis tanpa sedikit pun memandang ke arah Datuk Fuad.

                “Kawan yang mana?  Nak pergi mana?”

                “Keluar dengan kawan-kawan Qis la pa.  Pergi minum-minum, tenang kan fikiran.”

                “Nak pergi teguk air syaitan tu ye?  Sampai bila Qis nak hidup macam ni? Hidup bergelumang dengan dosa.”  Datuk Fuad mula merapati anaknya.

                “Pa..Qis bukan budak kecil lah.”

                “Sebab bukan budak kecil lagi lah papa nak tegur Qis.  Qis tu dah boleh jadi isteri dan mak orang.  Sampai bila Qis nak hidup macam ni?”

                “Pa, please lah.  Papa dengan mama dulu pun hidup macam ni juga kan?  Sejak bila papa dah pandai nak tegur-tegur Qis?  Nak halang Qis keluar semua ni?” Soal Balqis tidak puas hati.

                “Ye, memang papa dulu hidup macam ni.  Dan sekarang papa dah sedar apa yang papa buat sebelum ni  semuanya tak betul.  Papa tak nak Qis hidup dan terus hanyut dengan semua ni.”

                “Paaaa, Qis muda lagi tau.  Kalau papa rasa papa dah tak nak buat semua ni.  Pap sedar yang semua ni dosa.  Papa pergi lah bertaubat.  Qis masih muda dan Qis tak puas enjoy lagi.”

                “Balqisss!!!!” jerit Datuk Fuad.

                “Yang awak terjerit-jerit ni kenapa bang?  Dah tak betul dah? Nak menjerit tengah malam buta ni?” soal Datin Faridah yang entah dari mana datangnya.

                “Awak tengoklah anak awak ni.  Saya cakap sikit pun dia buat tak endah.”

                “Apa masalahnya ni Qis?  Qis buat apa sampai papa marah-marah macam ni?”

                “Qis tak buat apa pun ma.  Papa tu, ada ke Qis nak keluar pun papa nak halang-halang.  Qis bukan nak pergi mana pun.  Qis nak keluar dengan kawan-kawan Qis.  Itu pun salah ke?” soal Balqis dengan lagak tenang. 

                “Laaa, fasal tu je pun  awak nak marah-marah?  Nak terjerit-jerit tengah malam ni?  Come on la bang, Balqis bukan budak-budak lagi.  Biar kan lah dia nak pergi mana pun.”

                “Biar lah awak kata?  Dia anak kita.  Kalau dia buat tak elok, kita kena tegur.  Awak nak tunggu sampai anak awak rosak baru awak nak menyesal ke ida?”  marah Datuk Fuad.

                “Hey Datuk Fuad.  Awak dulu pun sama je.  Jangan nak belagak baik pula.  Lagipun Qis nak keluar dengan kawan-kawan dia je.  Salah ke kalau dia nak pergi enjoy dengan kawan-kawan dia dekat club tu?  Bukan nak pergi buat benda tak elok pun.   Lagipun dia dah besar panjang.  Pandai –pandai lah dia jaga diri.”

                Datuk Fuad meraup mukanya.  Tangannya memicit-micit kepalanya.  Terasa bagai batu yang menghempap kepalanya di saat ini.  Sakit yang teramat.  Isterinya selalu sahaja menyebelahi anak mereka.  Tidak betulkah tegurannya?  Salahkah tindakannya? 

                “Duduk kat club tu buat benda baik ke?  Minum air kencing syaitan tu, benda yang elok ke?” soal Datuk Fuad. 

                “Sejak bila awak jadi kolot macam ni Datuk Fuad?  Hey, please lah.  Awak tu bukan baik sangat pun!  Awak pun sama je!  Dari muda sampai ke tua awak dok teguk air kencing syaitan tu boleh pula?  Kenapa bila Qis buat awak nak melenting?” Suara Datin Faridah mula meninggi.

                “Sebab saya tak nak Qis jadi macam kita!  Saya tak nak Qis semakin rosak!”

                “Arggghh! Tak payah nak belagak alim lah bang. Meluat saya tengok perangai awak sekarang ni.  Ini dosa, itu dosa.  Semua yang kita buat semuanya dosa.  Kalau time dia buat dulu tak ada pula dia nak fikir dosa ke pahala ke.”  Sindir Datin Faridah.

                “Dah la ma,pa.  Tak payah nak gaduh-gaduh lagi.  Qis pun tak faham lah, kenapa family kita jadi macam ni sekarang.  Dulu okay je.  Tak ada pun kita nak gaduh- gaduh. Stress lah Qis duduk rumah sekarang ni.  Ada je tak kena.”

                “Dah Qis.  Qis tak payah nak layankan papa tu. Dah, pergi keluar cepat.  Enjoy puas-puas ya sayang.”

                “Thanks ma.  I love you.” 

                “Jangan keluar Balqis!!” jerit Datuk Fuad apabila Balqis mula mengatur langkah ke arah pintu rumahnya.

                “Apa lagi yang tak kena ni pa?  Please lah!  Takkan lah nak keluar kejap pun tak boleh?”

                “Papa kata jangan tu jangan lah!  Kenapa Qis degil sangat ni?  Papa tak nak Qis bergelumang dengan dosa tu lagi! Cukup-cukup lah tu.  Papa tak nak Qis terus hanyut dengan dunia Qis.  Qis tahu tak semua tu dosa?  Dosa tahu tak?!!” marah Datuk Fuad.

                “Pa, Qis tak suka lah papa buat Qis macam ni.  Qis nak keluar.  Kalau papa rasa papa tu tak nak buat dosa.  Papa tak payah buat.  Qis nak buat dosa, suka hati Qis lah.”

                “Balqiss!! Jangan nak kurang ajar dengan papa.”

                “Kenapa papa nak marah Qis?  Tak betul ke apa yang Qis cakap kan ni?  Dah lah pa, kalau papa rasa papa nak jadi baik.  Papa jadi lah baik sorang-sorang.  Tak perlu nak ajak orang lain.  Dah la pa, Qis dah lambat.  Bye.” Balas Balqis dan terus berlalu pergi.


                Datuk Fuad mengurut lembut dadanya.  Sakit hatinya melihat kebiadapan Balqis.  Balqis semakin menjadi-jadi.  Tapi apa yang dia mampu buat?  Tegurannya langsung tidak diendahkan Balqis.  Siapakah dia di dalam rumah ini?  Ketua keluarga??  Arggghh! Dia tidak layak menjadi ketua keluarga.

 Ini semua silapnya.  Kalau lah masa dapat di undurkan semula.  Sudah tentu dia akan membetulkan segala kesilapan yang ada.  Sudah tentu Balqis tidak jadi seperti sekarang.  Semuanya sudah terlambat.  Benar kata pepatah, sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tiada gunanya.


reaction