Pages

Wednesday, October 31, 2012

TAKDIR CINTA - BAB 9


TAKDIR CINTA


BAB 9

                Umairah masih tidak dapat melelapkan matanya.  Di pusingkan badannya ke kiri dan ke kanan untuk mencari keselesaan.  Namun, matanya yang di tutup rapat masih tidak mampu terlelap.  Puas dia mencuba namun tetap gagal. 

Umairah mengeluh pelahan.  Diselaknya selimut yang menutupi tubuhnya dan di biarkan ketepi.  Dingin malam lagsung tidak di rasainya.  Umairah bangun dari pembaringan dan duduk bersandar di kepala katil.  Otaknya merawang jauh memikirkan pertemuan keluarganya dengan Adam Syafiq tiga hari yang lepas.

“Saya betul-betul ikhlas nak memperisterikan Umairah bang.  Walaupun saya tahu saya masih tak mengenali hati budi Umairah, tapi saya dapat rasakan dia perempuan yang terbaik untuk saya.”

                “Macam mana awak boleh kata Umairah terbaik untuk awak sedangkan awak masih tak kenal dia?  Pernah tak awak terfikir, andai kata Umairah tu bukan lah seperti perempuan yang awak harapkan bila awak dan dia dah berumah tangga nanti?  Tak ke awak menyesal?” Soal Zafrul mencari kepastian.

                “InsyaAllah tidak.  Saya yakin dengan jodoh saya dan saya tak akan sekali pun menyesal dengan ketentuan-Nya.”

                “Dari apa yang awak cakap sebelum ni, saya nampak yang awak betul-betul ikhlas nak jadikan Umairah sebagai isteri awak.  Tapi saya harap awak faham, sebagai seorang abang saya mahukan yang terbaik untuk adik saya.”

                “Saya faham semua tu bang.  Tak mengapa lah, andai tak ada rezeki saya untuk memperisterikan Umairah saya redha.  Itu bermakna dia bukan lah jodoh saya.”

                “Adam jangan salah faham.  Makcik sekeluarga tak kata pun kami menolak pinangan Adam.  Cuma kami perlukan masa sahaja.  Kami perlukan jawapan dari Umairah sendiri.  InsyaAllah, kalau ada jodoh tak kemana.” Zainab mencelah.

                “InsyaAllah makcik.  Saya letakkan keputusan di tangan makcik dan abang Zafrul.”
               
                “Adam, awak tinggalkan nombor telefon awak.  Nanti saya sendiri akan beritahu jawapannya.  Tak perlu lah awak susah payah datang ke sini semata-mata nak dapatkan jawapan dari pihak kami.  InsyaAllah bila dah dapat jawapannya, kami akan beritahu Adam secepat mungkin.” Zafrul menutur kata.

                Derigan jam loceng membuatkan Umairah tersentak dari lamunannya.  Peristiwa tiga hari lepas hilang dari tubir matanya.  Umairah melepaskan keluhan pelahan.  Jam loceng di sudut tepi katil dicapainya.  Jarum jam sudah pun menunjuk ke arah angka tiga.  Segera dia bangun dan melangkah untuk mengambil wudhuk. Semoga istikharahnya membisikkan sesuatu.


Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx   



                “Umairah dah dapatkan jawapannya?  Macam mana?” soal Zainab.

                “Entahlah umi.  Umairah tak tahu lagi.  Umairah masih fikirkan soal ni.”

                “Tak mengapa lah kalau dah Umairah cakap macam tu.  Umi tak mahu mendesak.  Fikirlah betul-betul.  Ini semua bukan untuk umi, tapi untuk Umairah sendiri.  Untuk masa depan Umairah.”

                “Ermmmm.. apa pendapat umi dah abang Zafrul?” soal Umairah sambil memandang ke arah ibunya.

                “Abang Zafrul kata budak tu baik.  Nampak dia ikhlas dan betul-betul nak kan Umairah.  Lagipun, umi tengok masa dia imamkan solat isyak hari tu.  Memang dia lelaki yang tau soal agama.  Tak ada lah macam kebanyakan lelaki zaman sekarang.  Serba serbi tak tahu.”

                Umairah menganguk pelahan.  Memang benar apa yang di perkatakan ibunya.  Dia masih ingat lagi ketika Adam Syafiq mengimami mereka sekeluarga ketika solat isyak.  Abangnya, Zafrul sengaja mahu menduga Adam Syafiq dan ternyata tiada sedikit bantahan pun darinya.   Bacaan surah yang di bawanya ketika solat juga tepat dan merdu.  Dari sudut itu, Umairah pasti Adam Syafiq seorang yang tidak kurang ilmu agamanya.  Solatnya juga terjaga.  Seperti perempuan lain, Umairah juga mahukan suami yang soleh dan berpengetahuan agama.

                “Bagi umi, Adam tu dah cukup baik buat Umairah.  Cuma umi nak tahu keputusan Umairah macam mana.  Umairah setuju ke tidak.  Umairah pun jangan lah ambil masa lama sangat.  Umi tak nak lah nanti Adam tertunggu-tunggu.  Umi dan abang Zafrul terima keputusan Umairah. Haaa, Umairah ada buat solat istikharah tak?”

                “Ada.  Cuma Umairah perlu kan kepastian.  InsyaAllah bila dapat jawapannya, Umairah bagi tahu umi.”

               
                “Bagus lah kalau macam tu.  Banyakkan doa dan minta petunjuk dari Allah.  InsyaAllah, kalau kita minta bantuan dari Allah S.W.T dan kita yakin dengan kekuasaan-Nya sudah tentu Allah tak akan hampakan permintaan kita.  Lagi satu, umi nak Umairah tahu yang umi terima apa jua keputusan Umairah.  Andai jodoh Umairah dengan Adam, umi sedikit pun tak menghalang.  Kalau bukan pun umi tak kisah.  Tapi bagi pihak umi dan abang Zafrul, kami terima kalau Adam jadi sebahagian keluarga ni.  Tak ada cacat cela pun si Adam tu.  Tingkahnya pun baik dan sopan dan umi nampak dia seorang lelaki yang bertanggungjawab.”

                “InsyaAllah umi.  Umairah akan beritahu jawapannya secepat mungkin.”

                Umairah mendiamkan diri.  Dari solat  istikharahnya, dia merasa tenang setiap kali nama Adam Syafiq muncul di mulut orang sekelilingnya.  Terasa tenang setiap kali memikirkan tentang lelaki itu.  Entah dari mana terbitnya perasaan itu dia sendiri tidak pasti.  Ya Allah, adakah ini bisikan bagi jawapan solat istikharah yang di lakukannya setiap hari?  Atau perasaan ini hanya permainan syaitan yang mahu dirinya hanyut dengan rasa indah seperti ini?

                “Ya Allah, hanya kepadamu aku berserah.  Jauhkan aku dari bisikan syaitan Ya Allah.  Kau jauhkan lah perasaan ini andai bukan ini petunjuk mu Ya Allah.” Bisik hati Umairah.



Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx 

               
                 
                Adam Syafiq memandang jam di pergelangan tangannya.  Jam sudah pun menunjukkan pukul lapan setengah malam.  Dia masih lagi berada di pejabat ketika ini.  Tubuhnya disandarkan di kerusi untuk menghilangkan segala kepenatan yang ada. 

                Pandangannya di campakkan ke luar tingkap pejabat.  Melihat kota metropolitan Kuala Lumpur yang sudah di limpahi cahaya neon.  Pemandangan yang cantik di waktu malam dan di sinari cahaya lampu di setiap pelusuk jalan.  Tapi sayang, panorama yang indah ini di cemari dengan suasana yang bingit dengan kesibukan kota.  Walaupun cantik dan menari tetapi banyak memberikan tekanan kepada penduduknya.


                Deringan telefon bimbit Adam Syafiq mengejutkan Adam Syafiq yang leka melihat panorama kota Kuala Lumpur.  Segera tangannya megapai telefon yang terletak di atas meja.  Panggilan dari ibunya.  Dengan malas Adam Syafiq menekan butang hijau untuk menjawab panggilan.

                “Assalammualaikum, Adam.  Adam dekat mana tu?  Kenapa mama call Adam sebelum ni, Adam tak pernah angkat?” soal Datin Maimunah dengan suara sayu.

                Adam Syafiq menarik nafas pelahan.  Terasa bersalah pula apabila dia tidak pulang ke rumah hampir dua minggu.  Mungkinkah ibunya terasa hati dengan sikapnya? 

 “ Adam dekat office.”

“Kenapa Adam tak balik rumah?  Adam marah kan mama ke?  Adam nak tinggalkan mama ke?”

“Bukan Adam tak nak balik rumah.  Adam nak tenangkan fikiran Adam.  Itu sahaja.  Mama tak perlu lah fikir yang bukan-bukan.  Adam minta maaf kalau mama terasa hati dengan Adam.”

“Kalau Adam tak marahkan mama, kenapa Adam tak jawab panggilan mama?  Kenapa Adam tak reply message mama?  Balik lah Adam, mama rindukan Adam.”

“InsyaAllah, nanti Adam balik.  Mama tak perlu risau.  Adam sihat dan Adam tak apa-apa.  Adam cuma nak menyendiri buat masa sekarang.”

“Adam baliklah.  Mama janji mama akan ikut keputusan Adam.  Mama akan terima budak kampung tu jadi menantu mama.  Adam baliklah sayang.”

Adam Syafiq hanya diam membisu.  Dia sendiri tidak tahu apa yang perlu di perkatakan buat masa ini.  Perasaannya bercampur-baur.  Rasa gembira apabila ibunya bersetuju dengan hasratnya untuk menjadikan Umairah sebagai isteri dan rasa menyesal meninggalkan ibunya tanpa khabar berita.  Ya Allah, adakah dia sudah di kira sebagai anak yang derhaka? 

“Adam dengar tak apa yang mama cakapkan ni?  Mama nak Adam balik ke rumah macam biasa.  Mama akan terima budak tu sebagai isteri Adam.  Mama akan pergi pinangkan dia untuk Adam.  Adam janganlah bawa diri macam ni lagi.  Mama tak nak kehilangan Adam.  Adam satu-satunya anak yang mama ada.  Adam tak kesian dekat mama ke?”

“Adam minta maaf ma.  Adam tahu Adam salah.  Adam tahu Adam tak patut buat perangai macam ni.  Adam tertekan ma.  Adam tak mahu kahwin dengan Balqis.  Adam tak suka bila mama paksa Adam macam tu.”

“Ye sayang.  Mama tahu mama salah.  Maafkan mama.  Dah, tak payah nak cerita fasal Balqis lagi.  Malam ni Adam balik rumah ye sayang.  Mama tunggu Adam.”

“InsyaAllah.”

“Jangan macam tu.  Adam baliklah malam ni.  Kita dinner sama-sama.  Mama tunggu Adam balik ye.  Nanti kita bincang untuk hantaran merisik dan meminang budak kampung tu untuk Adam.”

“Bukan budak kampung ma.  Nama dia Umairah.”

“Yelah, maafkan mama.  Mama tak tahu siapa nama dia.Ermmmm…Adam balik ye sayang.  Mama tunggu Adam tau.  Jangan lupa.”

“Baiklah.  Nanti Adam balik.”

“Kalau betul Adam tak marah kan mama.  Adam balik lah malam ni.  Mama jadi tak tentu arah bila Adam tak balik-balik rumah.  Dah dekat dua minggu Adam tinggalkan rumah.  Mama tak nak Adam tinggalkan mama.”

“Ye ma.  Nanti Adam balik.  Mama jangan risau.  Tapi bukan hari ini.  Mama tak payah tunggu Adam balik hari ni.  InsyaAllah, esok Adam balik ke rumah.”

“Kenapa Adam tak nak balik hari ni?  Adam tak sayangkan mama dah ke?”

“Bukan macam tu.  Mama jangan salah anggap pula.  Adam tetap sayangkan mama.  Cuma Adam busy hari ni.  Banyak lagi kerja yang Adam perlu siapkan.  Mama tak perlu tunggu Adam malam ni.”

“Betul ni?  Adam janji tau.  Esok Adam kena juga balik ke rumah.  Mama suruh mak Temah masakkan makanan kesukaan Adam esok ya.  Janji tau.”

“Ye ma.  Adam janji esok Adam balik rumah.  Okay lah ma, Adam nak sambung buat kerja ni.  Esok kita jumpa ye?”

“Okay, Asalammualaikum.”

“Waalaikumsalam.” Balas Adam Syafiq mengakhiri perbualan. 

Adam Syafiq meraup wajahnya beberapa kali.  Bibirnya mula mengukir senyuman.  Gembira hatinya bukan kepalang.  Manakan tidak, ibunya sudah menerima keputusannya untuk memperisterikan Umairah.  Bukan mudah untuknya mencairkan hatinya batu ibunya.  Adam Syafiq mengucapkan rasa syukur pada yang Esa.  Sekurang-kurangnya dia tidak perlu memperisterikan Balqis.  Terasa bebanan yang di pikulnya selama ini bagai sudah di buang ke tepi.  Syukur Ya Allah. 



                
reaction

Monday, October 29, 2012

TAKDIR CINTA - BAB 8


TAKDIR CINTA


BAB 8

                Usai makan malam, Zainab melangkah ke arah ruang tamu rumahnya.  Tubuhnya di labuhkan bersebelahan Zafrul yang leka menonton televisyen.  Sesekali dia mengerling ke arah Umairah yang sibuk melayan kerenah cucunya, Aliff dan Amirah.  Hilai tawa kedua cucunya sedikit sebanyak dapat juga memberikan ketenangan.

                “Zafrul, umi ada benda sikit nak bincang dengan kamu.”

                “Bincang fasal apa pula umi?  Macam serious je bunyi nye?” tanya Zafrul sambil menoleh ke arah Zainab.

                “Umi nak bincang fasal adik kamu, si Umairah.”

                Zafrul mengerutkan dahinya.  Matanya terus tertacap pada adik perempuannya yang sibuk melayan kerenah anak-anaknya.   Kenapa dengan Umairah?  Ada apa yang tidak kena padanya? 

                “Umairah?  Kenapa dengan dia?” tanya Zafrul pelik.

                “Macam ni,pagi tadi ada seorang budak lelaki ni datang ke gerai kita.  Budak tu katanya dari Kuala Lumpur  dan datang ke sini nak bercuti.  Umi pun terkejut juga bila dia kata nak jumpa umi.  Rupa-rupanya dia datang nak merisik adik kamu si Umairah.”

                “Nak merisik si Umairah??” Zafrul sedikit terkejut.

                “Ya.  Dia datang luahkan hajat dia untuk memperisterikan Umairah.  Umi pun terkejut juga.  Yelah, manakan umi tak terkejut.  Dia sendiri pun tak kenal lagi dengan Umairah.  Dia pun baru je jumpa beberapa kali.  Itu pun sebab nak beli nasi lemak kat gerai kita.  Entah lah, umi pun buntu sekarang ni.”

                “Hai, takkan lah baru berapa kali jumpa dah berani nak masuk merisik?  Kita sendiri pun tak kenal dia umi.  Jadi, apa umi cakap dekat budak tu?  Umi terima ke?”

                “Umi tak beri apa-apa jawapan pun lagi.  Umi kata bagi tempoh seminggu.  Tapi dari caranya, umi dapat rasakan budak tu baik orangnya.  Dari mata dia umi dapat tahu yang dia betul-betul ikhlas nak memperisterikan Umirah.”

                “Tapi kita sendiri pun tak kenal siapa dia tu  umi.  Mana lah tahu yang dia tu orang jahat ke, nak mempermainkan Umairah ke.  Kita tak tahu semua tu umi.  Lagipun, dia tu orang luar.”

                “Itu yang umi fikirkan.  Umi tak mahu lah ada masalah di belakang hari.  Memang umi tahu yang budak tu ikhlas.  Kalau tak, takkan lah dia nak datang jumpa umi semata-mata nak luahkan hajat dia pada umi?  Lagipun, umi tengok budak tu baik orangnya.”

                “Jangan tertipu pada luaran seseorang umi.  Zafrul tak nak kita buat keputusan yang salah.”

                “Entahlah Zafrul.  Umi pun tak tahu nak kata macam mana.  Sebab tu umi ajak kamu berbincang.”

                “Haa, si Umairah ni tau tak ada orang merisik dia?” tanya Zafrul sambil menjeling ke arah adiknya.

                “Tak tahu pun.  Umi tak cerita pun dekat dia lagi.  Apa pendapat kamu Zafrul?”

                “Macam ni lah.  Zafrul rasa, lebih baik Zafrul yang jumpa budak lelaki tu dulu.  Kita tak boleh nk buat keputusan terburu-buru umi.  Zafrul nak kenal dulu budak tu, nak tengok dulu macam mana.  Kalau Zafrul rasa confident dengan dia, Zafrul akan bagitahu Umi.  Tapi, umi pun kena lah tanya pendapat Umairah dulu.  Manalah tahu, kita dah terima tapi dia pula yang tak mahu.  Lagipun, dia yang nak berkahwin nanti.  Jadi, Zafrul rasa, dia layak tahu semua ni.”

                Zainab mendiamkan diri.  Mengambil kira kata-kata anaknya.  Risau juga jika mereka tersalah membuat keputusan.  Andai keputusan mereka salah, sudah tentu mereka merosakkan masa depan Umairah.  Pening juga kepalanya bila ada yang berkenan pada anak daranya yang seorang itu. 

                “Umi ada nombor telefon budak tu?”

                “Tak ada pula.  Cuma umi suruh dia datang ke gerai seminggu lagi.  Untuk umi bagi jawapan pada dia.”

                “Hurmm, macam ni lah.  Andai kata budak tu datang ke gerai esok,  umi jemput dia datang ke rumah.  Senang kita nak berkenal-kenalan.”

                “Baiklah, kalau dah kamu fikir macam tu.  Kamu cuba bincang dengan adik kamu tu macam mana.  Tanya pendapat dia.  Umi tak tahu macam mana nak mulakan.”

                “Baikla umi.  Fasal Umairah ni, umi jangan risau.  Pandai lah Zafrul nak buat macam mana.”

                “Senang hati umi bila kamu dah cakap macam tu.  Kalau tak pening juga umi di buatnya.  Yelah, kalau orang yang kita dah kenal tu lain ceritanya.  Ini orang luar.  Kenal pun tidak.”

                “Tak apa lah umi.  Benda macam ni mana lah kita nak duga.  Nama pun jodoh kan?  Andai kata memang budak tu jodoh Umairah.  Jauh mana pun dia tinggal, pasti ada jalan Allah nak temukan diaorang kan?”

                Zainab hanya membalas dengan anggukan.  Ada benarnya kata-kata Zafrul.  Jodoh itukan rahsia Allah S.W.T.  Sejauh dan sedalam manapun kita fikir, ia tetap menjadi satu misteri yang tidak bisa diungkapkan.  Kerana Allah telah menjadikan manusia itu dengan fikiran yang terbatas.

                “Jika sudah tiba masanya Umairah mendirikan rumah tangga dan lelaki itulah jodohnya, aku terima dengan hati yang terbuka Ya Allah.” Bisik hati Zainab sambil memandang ke arah Umairah.



Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx   

                Tumpuan Datuk Fuad beralih ke arah Balqis yang baru sahaja turun ke ruang tamu.  Dengan pakaian yang sendat dan singkat, Balqis menghayunkan beg tangannya sambil menyanyi-nyanyi kecil. Datuk Fuad yang sedang memerhatikannya langsung tidak diendahkannya. 

                “Nak ke mana Balqis?” Datuk Fuad mula bersuara.

                “Nak keluar dengan kawan.” Balas Balqis tanpa sedikit pun memandang ke arah Datuk Fuad.

                “Kawan yang mana?  Nak pergi mana?”

                “Keluar dengan kawan-kawan Qis la pa.  Pergi minum-minum, tenang kan fikiran.”

                “Nak pergi teguk air syaitan tu ye?  Sampai bila Qis nak hidup macam ni? Hidup bergelumang dengan dosa.”  Datuk Fuad mula merapati anaknya.

                “Pa..Qis bukan budak kecil lah.”

                “Sebab bukan budak kecil lagi lah papa nak tegur Qis.  Qis tu dah boleh jadi isteri dan mak orang.  Sampai bila Qis nak hidup macam ni?”

                “Pa, please lah.  Papa dengan mama dulu pun hidup macam ni juga kan?  Sejak bila papa dah pandai nak tegur-tegur Qis?  Nak halang Qis keluar semua ni?” Soal Balqis tidak puas hati.

                “Ye, memang papa dulu hidup macam ni.  Dan sekarang papa dah sedar apa yang papa buat sebelum ni  semuanya tak betul.  Papa tak nak Qis hidup dan terus hanyut dengan semua ni.”

                “Paaaa, Qis muda lagi tau.  Kalau papa rasa papa dah tak nak buat semua ni.  Pap sedar yang semua ni dosa.  Papa pergi lah bertaubat.  Qis masih muda dan Qis tak puas enjoy lagi.”

                “Balqisss!!!!” jerit Datuk Fuad.

                “Yang awak terjerit-jerit ni kenapa bang?  Dah tak betul dah? Nak menjerit tengah malam buta ni?” soal Datin Faridah yang entah dari mana datangnya.

                “Awak tengoklah anak awak ni.  Saya cakap sikit pun dia buat tak endah.”

                “Apa masalahnya ni Qis?  Qis buat apa sampai papa marah-marah macam ni?”

                “Qis tak buat apa pun ma.  Papa tu, ada ke Qis nak keluar pun papa nak halang-halang.  Qis bukan nak pergi mana pun.  Qis nak keluar dengan kawan-kawan Qis.  Itu pun salah ke?” soal Balqis dengan lagak tenang. 

                “Laaa, fasal tu je pun  awak nak marah-marah?  Nak terjerit-jerit tengah malam ni?  Come on la bang, Balqis bukan budak-budak lagi.  Biar kan lah dia nak pergi mana pun.”

                “Biar lah awak kata?  Dia anak kita.  Kalau dia buat tak elok, kita kena tegur.  Awak nak tunggu sampai anak awak rosak baru awak nak menyesal ke ida?”  marah Datuk Fuad.

                “Hey Datuk Fuad.  Awak dulu pun sama je.  Jangan nak belagak baik pula.  Lagipun Qis nak keluar dengan kawan-kawan dia je.  Salah ke kalau dia nak pergi enjoy dengan kawan-kawan dia dekat club tu?  Bukan nak pergi buat benda tak elok pun.   Lagipun dia dah besar panjang.  Pandai –pandai lah dia jaga diri.”

                Datuk Fuad meraup mukanya.  Tangannya memicit-micit kepalanya.  Terasa bagai batu yang menghempap kepalanya di saat ini.  Sakit yang teramat.  Isterinya selalu sahaja menyebelahi anak mereka.  Tidak betulkah tegurannya?  Salahkah tindakannya? 

                “Duduk kat club tu buat benda baik ke?  Minum air kencing syaitan tu, benda yang elok ke?” soal Datuk Fuad. 

                “Sejak bila awak jadi kolot macam ni Datuk Fuad?  Hey, please lah.  Awak tu bukan baik sangat pun!  Awak pun sama je!  Dari muda sampai ke tua awak dok teguk air kencing syaitan tu boleh pula?  Kenapa bila Qis buat awak nak melenting?” Suara Datin Faridah mula meninggi.

                “Sebab saya tak nak Qis jadi macam kita!  Saya tak nak Qis semakin rosak!”

                “Arggghh! Tak payah nak belagak alim lah bang. Meluat saya tengok perangai awak sekarang ni.  Ini dosa, itu dosa.  Semua yang kita buat semuanya dosa.  Kalau time dia buat dulu tak ada pula dia nak fikir dosa ke pahala ke.”  Sindir Datin Faridah.

                “Dah la ma,pa.  Tak payah nak gaduh-gaduh lagi.  Qis pun tak faham lah, kenapa family kita jadi macam ni sekarang.  Dulu okay je.  Tak ada pun kita nak gaduh- gaduh. Stress lah Qis duduk rumah sekarang ni.  Ada je tak kena.”

                “Dah Qis.  Qis tak payah nak layankan papa tu. Dah, pergi keluar cepat.  Enjoy puas-puas ya sayang.”

                “Thanks ma.  I love you.” 

                “Jangan keluar Balqis!!” jerit Datuk Fuad apabila Balqis mula mengatur langkah ke arah pintu rumahnya.

                “Apa lagi yang tak kena ni pa?  Please lah!  Takkan lah nak keluar kejap pun tak boleh?”

                “Papa kata jangan tu jangan lah!  Kenapa Qis degil sangat ni?  Papa tak nak Qis bergelumang dengan dosa tu lagi! Cukup-cukup lah tu.  Papa tak nak Qis terus hanyut dengan dunia Qis.  Qis tahu tak semua tu dosa?  Dosa tahu tak?!!” marah Datuk Fuad.

                “Pa, Qis tak suka lah papa buat Qis macam ni.  Qis nak keluar.  Kalau papa rasa papa tu tak nak buat dosa.  Papa tak payah buat.  Qis nak buat dosa, suka hati Qis lah.”

                “Balqiss!! Jangan nak kurang ajar dengan papa.”

                “Kenapa papa nak marah Qis?  Tak betul ke apa yang Qis cakap kan ni?  Dah lah pa, kalau papa rasa papa nak jadi baik.  Papa jadi lah baik sorang-sorang.  Tak perlu nak ajak orang lain.  Dah la pa, Qis dah lambat.  Bye.” Balas Balqis dan terus berlalu pergi.


                Datuk Fuad mengurut lembut dadanya.  Sakit hatinya melihat kebiadapan Balqis.  Balqis semakin menjadi-jadi.  Tapi apa yang dia mampu buat?  Tegurannya langsung tidak diendahkan Balqis.  Siapakah dia di dalam rumah ini?  Ketua keluarga??  Arggghh! Dia tidak layak menjadi ketua keluarga.

 Ini semua silapnya.  Kalau lah masa dapat di undurkan semula.  Sudah tentu dia akan membetulkan segala kesilapan yang ada.  Sudah tentu Balqis tidak jadi seperti sekarang.  Semuanya sudah terlambat.  Benar kata pepatah, sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tiada gunanya.


reaction

Saturday, October 27, 2012

WATAK HANYA KAU UNTUKKU

Assalammualaikum to all readers,

actually, hari ni cik nad nak sharing2 dengan korang semua watak-watak untuk HKU.. tapi seriously, watak SOFIYA ALIA tu cik nad tak dapat nak gambar kan lagi siapa.. dok fikir-fikir jugak pelakon perempuan yang kasar-kasar.. tapi still tak dapat nk fikirkan siapa..adoyaiii.. payah juga erk? macam mana penulis lain boleh je senang nak fikirkan watak untuk e-novel diorang?

so, cik nad nak mintak jasa baik korang untuk pilihkan siapa yang paling sesuai untuk watak SOFIYA ALIA.. kalau rajin boleh la komen kat sini.. if tak rajin boleh komen kat fb.. =)...

tq korang =)

FAHRIN AHMAD sebagai BADRUL ZAMAN


AIMAN HAKIM RIDZA sebagai HARIZ ISKANDAR


MIA SARA sebagai NUR BATRISYA

NEELOFA sebagai IRA SYARMILA


ELFIRA LOY sebagai NATASYA FARHANA


untuk watak SOFIYA ALIA.. cik nad nak mintak korang tolong choose kan yang mana satu.. agak2..siap yang sesuai erk??  dan padan dengan AIMAN tu.. cik nad suka tengok AIMAN dengan IZARA.. pe kata korang? yang mana satu??





haaa, kalau rajin.. tolong bagi idea sikit..yang mana sesuai agaknye ye?? tq (^__^)



reaction

Friday, October 26, 2012

HANYA KAU UNTUKKU - BAB 11


HANYA KAU UNTUKKU



BAB 11

               
                Badrul Zaman melihat jam di pergelangan tangannya.  Jarum jam sudah mencecah ke angka dua petang.  Matanya masih melilau mencari kelibat Sofiya Alia yang  masih juga tidak kelihatan.  Badrul Zaman mula tidak keruan.  Adakah Sofiya Alia tidak akan hadir ke majlis hari jadi anaknya ini?  Ya tuhan, berikanlah dia peluang agar dapat bertemu dengan gadis itu sekali lagi sebelum gadis itu menyambung pelajarannya.

                “Hai encik Badrul, tunggu siapa?  Dari tadi saya perhatikan encik Badrul macam gelisah sahaja.” soal Ira Syarmila sambil merapati Badrul Zaman yang sibuk memerhatikan pintu pagar rumahnya.

                “Errr.. tak ada tunggu sesiapa pun.”

                “Betul ke?  Dari tadi saya tengok, encik Badrul macam tunggu seseorang je.  Asyik pandang sana, pandang sini. Ni mesti important person kan?” sengaja Ira Syarmila menduga.

                “Seriously, tak ada sesiapa pun.  Eh, awak dah makan ke belum ni?” soal Badrul Zaman menutup kegusaran di hati.  Seboleh-bolehnya dia tidak mahu sesiapa pun dapat membaca hatinya.

                “Belum lagi encik Badrul.  Saya nak tunggu encik Badrul lah ni.  Boleh kita makan sama-sama.”

                “Oh, sorry Syarmila.  Saya tak dapat nak teman awak makan sebab saya nak layan tetamu yang lain.  Apa kata awak makan dulu, then saya akan datang join awak kejap lagi”

“Alaaaa, please encik Badrul.  Tak baik tau hampakan saya.  Lagipun, tetamu yang lain pun sibuk bersembang dengan partner diaorang.  Saya ni datang sorang-sorang, tak ada sesiapa pun nak teman makan.  Please encik Badrul, teman saya makan.  Please.” Rengek Ira Syarmila.

“Ermmmmm.. Okay.” Balas Badrul Zaman terpaksa.

“Really? Betul ni encik Badrul nak temankan saya makan?”soal Ira Syarmila mendapatkan kepastian.

“Yup, saya temankan awak.  Jom kita pergi ambil makanan dulu.”

“Thanks encik Badrul.” Balas Ira Syarmila sambil tersenyum menggoda. 

Ira Syarmila melangkah ke arah meja tempat mengambil makanan.  Pinggan di capai dan di letakkan beberapa jenis makanan di dalam kedua pinggan.  Satu untuk dirinya dan satu lagi untuk diberikan kepada Badrul Zaman. 

                “This is for you encik Badrul.”

                Sepinggan makanan yang berisi dua ketul ayam dan beberapa ekor udang di hulurkan ke arah Badrul Zaman. Sengaja dia mengambil makanan kesukaan Badrul Zaman kerana ingin menarik perhatiannya.  Dan dia seolah-olah ingin memberitahu Badrul Zaman yang dia amat mengambil tahu tentang kesukaan Badrul Zaman. 

                Belum pun sempat Badrul Zaman mengambil tempat duduk berhadapan dengan Ira Syarmila, matanya mula tertacap pada kehadiran tetamu yang amat dinantinya.  Senyuman manis mula terukir di bibir Badrul Zaman.  Gembira dia di buatnya bila Sofiya Alia akhirnya hadir juga ke majlis harijadi anaknya.

                “Encik Badrul nak pergi mana?” soal Ira Syarmila apabila Badrul Zaman mula menapak meninggalkan meja makan.

                “Saya ada tetamu.  Awak makan dulu lah Syarmila.  Enjoy your meal” Jawab Badrul Zaman dan terus melangkah ke arah pintu pagar rumahnya.

                Ira Syarmila terpingga-pingga. Ah, ada sahaja yang ingin merosakkan rancangannya.  Dia baru sahaja ingin mengatur langkah untuk mendekati Badrul Zaman tetapi nampaknya masih tidak menjadi.  Siapakah tetamu yang penting sangat buat Badrul Zaman sehinggakan dia dibiarkan sendirian di majlis Hari jadi ini? 

                Ira Syarmila menoleh ke arah pintu pagar banglo milik Badrul Zaman.  Membulat matanya bila melihat gadis tomboy itu hadir dengan seorang gadis belasan tahun.  Hatinya terbakar melihat kehadiran gadis itu.  Jadi, gadis inilah yang di tunggu-tunggu Badrul Zaman?  Gadis ini lah yang berjaya membuakan Badrul Zaman tidak keruan dari tadi lagi?  Hati Ira Syarmila mendengus geram.  Sakit hantinya melihat senyuman yang terukir di bibir Badrul Zaman.

                “Hai Sofie, thanks for coming.” Ujar Badrul Zaman dengan bibir yang tidak lekang dari senyuman.

                “Sorry abang Bad.  Sofie lewat datang.”

                “Its okay Sofie.  Yang penting, Sofie sudi juga datang ke majlis ni.  Thanks a lot.”

.               “Tapi rasanya macam dah lewat sangat je Sofie datang.  Mak Sofie kirim salam dekat Abang Bad.  Mak tak dapat nak datang sebab ada hal katanya.  Ermmm,  Mana birthday girl?  Sofie nak bagi hadiah ni untuk dia.”

                “Sya ada dekat tepi kolam renang sana.  Dia sibuk bergurau dengan kawan-kawan dia yang lain.  Eh, jom lah masuk makan dulu.” Pelawa Badrul Zaman.

                Sofiya Alia dan Natasya Farhana hanya membontoti Badrul Zaman dari belakang.  Matanya mengagumi kecantikan banglo milik Badrul Zaman.  Sungguh dia tidak menyangka  bahawa Badrul Zaman datang dari keluarga berada.  Jika di lihat pada kereta yang di pakainya sahaja, dia tidak akan menyangka yang Badrul Zaman mampu tinggal di rumah semewah ini.

                “Sofie ambil makanan dulu ye.  Abang Bad nak panggilkan Sya sekejap.” Kata Badrul Zaman dan berlalu pergi mendapatkan anaknya.

                Sofiya Alia hanya membalas dengan anggukan.  Matanya masih lagi melilau melihat keindahan kawasan rumah Badrul Zaman.  Baru sahaja Sofiya Alia ingin bergerak ke tempat mengambil makanan, tubuhnya hampir tersembam ke tanah  apabila terlanggar seseorang di hadapannya. Mujur  tubuhnya sempat di paut. 

                “Hariz??”ujar Sofiya Alia terkejut.

 Bulat matanya bila melihat lelaki itu yang memaut tubuhnya.  Segera  dia meleraikan pautan lelaki itu.  Hariz Iskandar juga kelihatan terkejut dengan pertemuan mereka di majlis hari jadi Nur Batrisya.  Mukanya sedikit berkerut.  Pelik barangkali dengan kehadiran Sofiya Alia di rumah ini.

                “Kak Sofie!” jerit Nur Batrisya sambil berlari dan terus memeluk kaki Sofiya Alia.

                “Hai Sya.  Happy Birthday sayang.  Comelnya Sya.  Macam princess.” kata Sofiya Alia sambil mencubit lembut pipi montel milik Nur Batrisya.  Gadis kecil itu tersenyum gembira.  Seronok barangkali bila dirinya di samakan dengan puteri. 

                “Amboi, Sya bila dah jumpa Kak Sofie dia,  Kak Ana yang  berdiri dari tadi Sya buat tak nampak je. Tak nak lah kawan Sya.” Rajuk Natasya Alia. 

MIA SARA NASUHA sebagai NUR BATRISYA



                Nur Batrisya tersipu malu bila di tegur begitu.  Segera tangan Natasya Alia di capai lalu di cium. Hariz Iskandar mula pelik melihat kemesraan Nur Batrisya dengan Sofiya Alia dan Natasya Alia.  Mereka kelihatan sungguh rapat sekali.  Tapi bagaimana mereka boleh saling mengenali?

                “Eh, abang lupa nak kenalkan.  Ni Is.” Badrul Zaman memaut bahu Hariz Iskandar yang hanya menjadi pemerhati di sebelahnya.

                “Is?” soal Sofiya Alia pelik

                “Adik abang.  Nama dia Hariz Iskandar.  Family abang panggil Is.  Kami dua beradik je” terang Badrul Zaman satu persatu.

                “Adik abang Bad??”

Bagai nak terkeluar biji mata Sofiya Alia bila mengetahui perkara sebenar.  Ya Allah, kecilnya dunia ni.  Bagaimana lelaki yang mempunyai ego melangit ini boleh ada kena mengena dengan lelaki sebaik dan sesopan  Badrul Zaman?  Memang mereka jauh berbeza.  Badrul Zaman yang manis dengan senyuman dan Hariz Iskandar yang bengis dan menjengkelkan.

                “Ye, dia satu-satunya adik yang abang ada.  Haa Is, ni Sofie dan itu Ana.”

                “Macam mana abang boleh kenal budak ni?” soal Hariz Iskandar.

                “Sya tinggal dekat nursery mak Sofie.  Abang kenal Sofie dari situ lah.  Kenapa?  Is kenal Sofie ke?”

                “Eh, tak lah.  Tak mungkin Is boleh kenal dengan ‘lelaki celup’ macam ni.”

                Mata Sofiya Alia membulat.  Hariz Iskandar pura-pura tidak mengenalinya?  Bertambah sakit hatinya bila Hariz Iskandar asyik menggelarkan dirinya lelaki celup!  Aku perempuan tulen lah! Kau buta ke? Bentak hati Sofiya Alia. 

                “Is, tak baik cakap Sofie macam tu.” Tegur Badrul Zaman.

                “Laaa, dah benda betul bang.  Buat apa abang nak marah Is?” soal Hariz Iskandar sambil tersenyum sinis ke arah Sofiya Alia.

                “Dah la abang Bad.  Buat apa nak bertekak dengan orang buta macam ni kan?  Dia mana pandai nak bezakan perempuan dengan lelaki.  Rasanya monyet kat hutan pun tahu nak bezakan yang mana satu perempuan, dan mana satu lelaki.”  Balas Sofiya Alia. 

                Tajam mata Hariz Iskandar memandang Sofiya Alia.  Dirinya dibandingkan dengan monyet?  Panas hatinya.  Sudah tak ada benda lain kah? 

                “Eh, dah la tu kak.  Jom kita pergi ambil makanan.  Ana dah lapar dah ni.”  Natasya Farhana cuba meleraikan pergaduhan kecil antara Hariz Iskandar dan kakaknya.

                Tangan Sofiya Alia di tarik ke meja makan dan meningglakan Hariz Iskandar yang masih merenung tajam ke arah Sofiya Alia.  Dia sendiri pelik, setiap kali Sofiya Alia dan Hariz Iskandar bertemu pasti mereka akan bertegang urat. 

                “Is, kenapa cakap macam tu dekat Sofie? Kecil hati dia nanti.”

                “Laaa, Is gurau-gurau je pun  bang.  Sengaja nak sakat dia.  Abang ni Is tengok lain macam je.  Abang dengan budak tu ada apa-apa ke?” soal Hariz Iskandar.  Entah kenapa dia mula merasa cemburu melihat sikap abangnya yang begitu mesra dan mengambil berat tentang Sofiya Alia. 

                “Ish, tak ada apa-apa lah.  Kenapa lah boleh sampai ke situ Is fikir.”

                “Bukan apa, Is tengok abang dengan dia macam mesra semacam.  Mana lah tau, abang nak jadikan budak tu kakak ipar Is.”

                “Hisssh, sudah lah Is.  Jangan nak merepek lagi. Okay lah Is, abang nak temankan Sofie dan Ana makan.  Kejap lagi kita sembang lagi.” Ujar Badrul Zaman dan berlalu pergi.

AIMAN HAKIM RIDZA sebagai HARIZ ISKANDAR



                Hariz Iskandar hanya menjadi pemerhati dari jauh.  Entah kenapa hatinya merasa cemburu dengan kemesraan yang di tunjukkan Badrul Zaman kepada Sofiya Alia.  Tapi kenapa dia harus cemburu?  Kenapa mesti dia merasa begitu?  Kenapa dia mesti cemburu dengan abang kandungnya sendiri?  Kenapa?  Sofiya Alia bukan sesiapa pun pada dirinya.  Jadi kenapa dia harus melayan perasaan cemburu ini?  Ah, jangan jadi bodoh lah Hariz!  Persetankan sahaja perasaan itu. 

                Entah kenapa sakit pula matanya melihat senyuman manis di bibir Sofiya Alia.  Senyuman yang tidak pernah di lemparkan kepadanya.  Tetapi kenapa gadis itu boleh tersenyum sebegitu kepada Badrul Zaman?  Senyuman yang dapat meruntun jiwa sesiapa yang melihatnya.  Senyuman ikhlas yang terbit dari hati.  Arggghhh!!  Tidak sanggup pula dia melihat kemesraan antara Badrul Zaman dan Sofiya Alia. Kakinya terus  melangkah masuk ke dalam rumah.  Moga perasaan itu tidak terus menyesakkan fikiran dan hatinya. 

               

               

reaction

Monday, October 22, 2012

Hanya Kau Untukku- BAB 10


HANYA KAU UNTUKKU

BAB 10



                                                                                                                                                                               
                Badrul Zaman melangkah keluar dari dalam perut kereta.  Tangannya laju membuka pintu di sebelah pemandu untuk memudahkan Nur Batrisya keluar.  Dengan memimpin tangan Nur Batrisya, Badrul Zaman melangkah ke dalam nursery.  Senyuman jelas terpancar di wajah Badrul Zaman bila melihat Sofiya Alia yang sudah berada di muka pintu nursery.

                “Assalammualaikum Sofie,” Sapa Badrul Zaman dengan senyuman manis.

                “Waalaikumsalam.  Awal pula abang Bad datang hari ni?” tanya Sofiya Alia sambil mengambil beg galas milik Nur Batrisya.

                Badrul Zaman mula mencari akal untuk menjawab pertanyaan Sofiya Alia.  Ketara sangatkah perilakunya?  Ah, risau juga jika Sofiya Alia dapat mebaca perubahan dirinya.  Memang dia sengaja untuk datang awal ke nursery kerana ingin bertemu dengan Sofiya Alia lebih lama.

                “Ermmmm, hari ni abang Bad ada meeting awal. Sebab tu lah abang datang hantar Sya awal.”jawab Badrul Zaman tergagap-gagap.  Kenapa jawapan itu pula yang muncul dibibirnya?  Ah! Kacau sungguh!

                “Oh, patutlah awal semacam.”

                “Hurmm, Sofie.  Abang nak jemput Sofie datang ke birthday party Sya sabtu ni.”

                “Birthday Sya?  Sabtu ni ke?  Abang buat kat mana?  Kat rumah abang ke?”soal Sofiya Alia bertubi-tubi.

                “Yup, abang buat kat rumah.  Tapi tak de lah buat besar-besaran sangat.  Sofie ajak lah adik dan mak Sofie sekali.  Nanti abang bagi alamat rumah.”

                “InsyaAllah.  Kalau tak ada apa-apa hal kami datang.”

                “Ala, jangan lah macam tu. Datang lah, kejap pun tak pe.  Atleast, Sya seronok bila tengok Sofie datang.  Kalau Sofie risau fasal transport, don’t worry.  Abang akan datang jemput Sofie.”

                “Eh, tak yah susah-susah bang.  Sofie boleh datang sendiri tapi Sofie tak janji tau.”

                “Kenapa pula?”

                “Sebab, ahad tu Sofie dah nak kena balik kampus.  Isnin depan Sofie dah start kelas.  Barang-barang pun Sofie tak siapkan lagi.  Tapi, don’t worry okay.  Kalau Sofie ada masa, Sofie akan datang.”

                “Dah nak masuk semester baru dah?  Cepatnya.” Badrul Zaman sedikit kecewa. 

                “Laa, kan hari tu Sofie dah bagi tau abang Bad yang Sofie lagi dua minggu nak balik kampus?  Abang Bad lupa ke?”
               
                “Cepatnya masa berjalan.  Rasa macam baru je lagi kita pergi Genting Highland hari tu.  Kalau macam tu, abang nak sangat Sofie datang birthday Sya.  Yelah, lepas ni belum tentu kita boleh jumpa kan?”

                “Sofie tak janji tau, tapi Sofie akan usahakan.”
               
                Badrul Zaman sedikit kecewa.  Senyumannya hilang bila mendengar Sofiya Alia akan menyambung pelajarannya tidak sampai seminggu lagi.  Ah, cepatnya masa berjalan.  Baru sahaja dia ingin mendekati gadis ini tetapi gadis ini seolah-olah melangkah jauh daripadanya.

 Tarikan pada Sofiya Alia amat menarik hatinya.  Sifatnya yang ceria dan peramah membuatkan dia tampak menarik di mata Badrul Zaman.  Mungkin perwatakannya nampak kasar di mata lelaki lain, tetapi ada sesuatu yang indah dan menarik untuk Sofiya Alia di dekati.  Luarannya tampak kasar, tapi kelembutannya tetap terserlah. 

                “Eh, abang Bad kata tadi ada meeting kan?  Dah pukul berapa dah ni.  Sofie takut abang lewat je.  Lebih baik abang Bad gerak sekarang.  Ni nak kena tempuh jalan jem  lagi ni.  Karang tak fasal-fasal  lewat pula pergi meeting.”

                “Haaa? Meeting?”

                “Yelah, tadi kan abang Bad kata nak pergi meeting?”

                “Aah, lupa pula.  Tadi abang yang kata abang ada meeting erk?  Abang lupa lah pula. Jangan lupa datang Sabtu ni okay?  Nanti abang sms alamat rumah.  Abang Bad pergi dulu ya.  Assalammualaikum.”

                “Waalaikumsalam.” Balas Sofiya Alia.

****************     

                Telefon bimbit milik Ira Syarmila berdering.  Matanya di kerling ke arah nama pemanggil.   Dato’ Rauf.  Arggghh! Mesti lelaki tua itu mahu minta di layan sebab itu dia sibuk menelefonnya.  Panggilan Dato’ Rauf dibiarkan sepi.  Matanya sibuk mencuri pandang ke arah Badrul Zaman yang berada di dalam biliknya.  Tiada pula senyuman manis di bibir lelaki itu hari ini. Wajahnya tampak tidak ceria.  Tapi mengapa?  Apa yang membuatkan dia tidak seceria semalam?  Ligat otak Ira Syarmila memikirkan tentang Badrul Zaman.

 Telefon bimbitnya masih lagi berdering.  Rungsing pula bila tidak menjawab panggilan lelaki tua ini.  Dia sudah dapat mengagak, jika dia tidak menjawab panggilan Dato’ Rauf pasti lelaki itu akan terus mencari dan menghubunginya.  Dengan malas tangannya menekan butang hijau untuk menjawab panggilan.

neelofa sebagai IRA SYARMILA



“Kenapa you tak angkat call I sayang?” tanya Dato’ Rauf.

“I tak perasan you call tadi.  Lagipun I baru keluar dari bilik encik Badrul.” Jawab Ira Syarmila dengan suara yang sengaja di buat-buat manja.

“Oh, you busy ke sayang?  I miss you darling. I dah ada kat KL hari ni.  Malam ni kita jumpa ye sayang.”

Terasa hendak muntah pula dibuatnya bila Dato’ Rauf mengungkapkan perkataan rindu dengan suara yang manja.  Sudah lah tua, ada hati nak bersayang-sayang, berdarling-darling!  Sudah tu, suara manja yang dibuat Dato’ Rauf kedengaran sungguh menggelikan di cuping telinga Ira Syarmila.  Suara gatal!  Dasar orang tua tak sedar diri.  Sudah lah tua, gatal makin menjadi-jadi!

“Sayangggg, are you there?” Dato’ Rauf bersuara lagi.

“Yes, im here.  Sorry, apa you cakap tadi sayang?  I tak dengar lah tadi.” Soal Ira Syarmila.

“I cakap, I miss you.  Malam ni you free tak?  I nak datang apartment you.  You jangan pergi mana-mana ye sayang.  I ada something for you from Paris.”

“Something for me?  Apa tu sayang?” soal Ira Syarmila manja.  Bibirnya mula terukir senyuman.  Manakan tidak, Dato’ Rauf bukannya datang dengan tangan kosong bahkan datang dengan ole-ole dari Paris.  Dia dapat mengagak hadiah dari jauh itu sudah tentu hadiah yang mahal dan berjenama.

“Ada lah.  Mana boleh I nak bagitahu you.  Tak surprise lah.  Malam ni I datang okay?  Tunggu I tau darling.”

“Orait sayang.  I tak sabar nak jumpa you malam ni.”

“Tapi jangan lupa, ‘dinner’ I malam ni. Dah seminggu I tak jumpa you, I jadi makin rindu.”

‘Dinner’?? Ira Syarmila sudah tahu dengan kemahuan Dato’ Rauf.  Apa lagi yang dia inginkan bila bertemu dengan Ira Syarmila kalau bukan untuk mendapatkan layanannya?  Dasar tua gatal tak sedar diri!  Tapi tak mengapa, dia hanya perlu melayan nafsu miang Dato’ Rauf dan dia pula diberi ganjaran yang mewah.  Siapa yang tidak mahu? 

“Okay sayang.  I takkan lupa.  Okay darling, I nak buat kerja ni.  Nanti malam kita jumpa okay?  Bye sayang.”

“Bye.” Dato’ Rauf mematikan perbualan.

Ira Syarmila tersenyum sendirian.  Otaknya mula memikirkan hadiah yang bakal diterimanya malam nanti.  Apa agaknya ya?  Handbang mahal? Kasut?  Baju?  Atau apa?? Arghh, tak sabar sungguh dia menanti malam. 

“Ai Syarmila.  Apa yang awak tersengih-sengih kan tu?” tanya Badrul Zaman.

Ira Syarmila tersentak bila di tegur begitu.  Sungguh dia tidak sedar dengan kehadiran Badrul Zaman di mejanya.  Risau juga jika Badrul Zaman terdengar percakapannya di telefon bimbit sebentar tadi.
“ Argggh! Tu lah kau Ira Syarmila.  Kau layankan orang tua gatal tu sampaikan Badrul Zaman di hadapan kau pun tak sedar!  Kalau dia dengar percapakan kau dengan si tua tu, tak ke dah terlepas peluang kau nak pikat Badrul Zaman??” omelnya di dalam hati.

“Tak ada apa encik Badrul.  Hurm, encik Badrul nak apa-apa ke?” soal Ira Syarmila gugup.

“Sebenarnya this Saturday saya nak buat birthday party untuk Sya.  If awak ada masa lapang, datang lah rumah saya.  I nak celebrate birthday girl.”

“Sabtu ni saya free.  Don’t worry encik Badrul, saya pasti akan datang.  Mana boleh saya tak datang raikan birthday girl yang comel tu.”

“Tu lah, kalau boleh datang lah.  Nanti jangan lupa pesan kat staff lain ye. Lagi ramai lagi seronok”

“Okay encik Badrul.  Nanti I inform yang lain and thanks for the invitation.  Oh ye, kalau encik Badrul nak minta tolong apa-apa bagitahu je dekat saya.  Saya ada 24 hours untuk encik Badrul.” Balas Ira Syarmila dengan senyuman menggoda. 

“Thanks Syarmila. Kalau  saya perlukan bantuan awak, saya akan inform awak. Saya just nak inform tu je dekat awak.  Okaylah, saya masuk dulu.  Banyak kerja lagi yang saya nak kena buat.”

“Encik Badrul nak saya buatkan coffee or tea?”

“Its okay, thanks Syarmila.” Kata Badrul Zaman sambil melangkah masuk ke biliknya.

                Ira Syarmila hanya memerhati susuk Badrul Zaman meninggalkannya.  Hatinya mula berlagu riang.  Masakan tidak, malam ini dia akan mendapat ganjaran hebat dari Dato’ Rauf dan sebentar tadi Badrul Zaman pula menjemputnya ke majlis harijadi anaknya.  Sudah pasti dia akan menggunakan peluang itu sebaik mungkin.  Peluang untuk memikat hati si kecil Nur Batrisya dan menggoda Badrul Zaman. 
               
                “Badrul Zaman, kau pasti akan jadi milik aku satu hari nanti.” Bisik hati kecil Ira Syarmila.


reaction