Pages

Monday, April 23, 2012

Hanya Kau Untukku - BAB 2




Pagi itu selepas berjogging, Sofiya Alia tidak terus pulang ke rumah.  Kakinya terus melangkah masuk ke Restoran Ar-Rahmania berdekatan rumahnya untuk bersarapan pagi.  Sofiya Alia memilih untuk menikmati nescafe ‘o’ panas dan maggie goreng mamak.  Sengaja dia memilih meja makan yang terletak disudut tepi dan kedudukannya yang agak tersorok dri meja-meja lain kerana dia lebih selesa menikmati makanan dalam keadaan yang jauh dari orang dan agak privacy.

Baru dua sudu maggie goreng mamak menerjah masuk ke dalam mulut Sofiya Alia, dia terasa seperti ada seseorang yang sedang berdiri di belakangnya.  Belum pun sempat dia hendak menoleh kebelakang, kerusi disebelahnya ditarik kasar dan seorang lelaki duduk disebelahnya.  Terasa bagai nak tercabut biji mata Sofiya Alia apabila melihat lelaki yang duduk disebelahnya adalah lelaki yang berbasikal itu.

Good morning, sedap makan nampak??,”bisik lelaki itu betul-betul ditelinga Sofiya Alia.  Sofiya Alia cuba mengelak apabila lelaki itu cuba merapatkan tubuhnya.

“Heyyy! Apa ni? Boleh tak kau duduk jauh sikit? Dah lah datang duduk dekat meja orang, salam pun tak bagi.. lepas tu nak rapat-rapat dengan orang.  Kau ni gila ke apa haa??,” marah Sofiya Alia.

“Assalammualaikum! Puas hati kau?? Hurmm, kau mesti terkejut kan bila tiba-tiba saja aku ada dekat sini,”katanya sinis.

“Waalaikumsalam! Haaa, pandai pun kau bagi salam ye? Aku ingatkan dah tak padai nak bagi salam tadi,”perli Sofiya Alia.

“Terkejut? For what aku nak terkejut? Perlu ke aku nak terkejut tengok kau ada kat sini? Sorry lah bro, kau silap orang lah.  Inikan tempat awam, sesiapa pun boleh datang dekat sini dan kau pun boleh datang sini bila-bila masa yang kau suka,”tambah Sofiya Alia lagi.

Lelaki itu hanya tersenyum sinis memandang Sofiya Alia.  Sofiya Alia cuba mengelak dari memandang ke arah lelaki berbasikal itu dengan meneguk air nescafe ‘o’ yang dipesan tadi.  Terasa pahit pula air nescafe’o’ ini apabila berhadapan dengan lelaki ini.

“Kenapa kau kerek sangat hari tu sampai baling-baling batu dekat aku?? Kau tahu tak, sampai lebam belakang badan aku.  Nasib lebam je..kalau patah , kau nak tanggung ke semua tu?,”tanya lelaki itu lagi.

“Kau nak tau kenapa aku buat macam tu?? Sebabnya, mulut kau tu macam longkang! Kurang ajar sangat! Padanlah dengan muka kau,”jawab Sofiya Alia sambil mengerling kearah lelaki terbabit dengan  menggunakan ekor mata.

“Ohh.. sebab tu ye?,”katanya sambil mengubah posisi topi Sofiya Alia ke tepi dengan kasar.

“Heyyy! Apa ni? Tak payah lah nak usik-usik aku boleh tak? Behave your self lah saudara!,”marah Sofiya Alia sambil mengambil kasar topi yang berada di atas kepala dan meletakkanya di atas meja makan.

“Apa gila lah mamat ni sampai nak usik-usik aku tak tentu pasal? Dia fikir aku ni perempuan yang macam mana agaknya sampaikan dia suka-suka hati je nak sentuh-sentuh aku macam tu??  Dia fikir aku ni perempuan touch and go ke apa?? Memang kurang ajar betul lah dia ni!”Desis hati kecil Sofiya Alia.

“Oppsss! Sorry. Aku lupa pula yang kau ni perempuan.  Aku fikirkan kau ni lelaki tadi.  Haaa..tu lah, lain kali kalau dah perempuan tu, buat lah cara perempuan, jangan lah nak belagak macam jantan pula, faham??,”katanya dengan ketawa sinisnya.  Lelaki ni memang sengaja nak menyakitkan hatiku.

“Kalau perangai aku macam jantan pun, apa kena mengena dengan engkau?? Yang kau sakit hati sangat kenapa??,” Sofiya Alia ku mula meninggikan suara.  Dia benar-benar tidak boleh bersabar dengan lelaki macam ni.

“Tak adalah aku nak sakit hati tapi aku ni sakit mata tengok perempuan yang berlagak jantan macam kau ni!,”tambah lelaki itu sambil memandang ke arah Sofiya Alia dari atas ke bawah.

“Ya Allah! Bila masa pula aku berlagak macam jantan? Mungkin pakaian aku dari luaran nampak macam lelaki.  Takkan lah dengan hanya berseluar tracksuit, baju t-shirt longgar dan topi, aku sudah di label seperti lelaki?? Mungkin perwatakan aku nampak kasar, tapi aku tidak pernah terfikir untuk menjadi seperti lelaki.  Kalau seorang perempuan yang berambut pendek, tiada secalit makeup di muka dan berpakaian seperti aku ini sudah di kira tomboy ke?? Lagak aku yang kasar sudah di anggap seperti lelaki? Arghhhh!! Mulut orang, mereka boleh kata apa yang mereka suka tapi mereka tidak tahu kenapa aku jadi begini,”Sofiya Alia bermonolog di dalam hati.

“Suka hati kau lah nak cakap macam mana pun.  Apa yang penting, aku tahu siapa diri aku yang sebenarnya dan kau tak perlu nak sibuk hal aku sebab kau tak ada kena mengena dalam hidup aku! So, please berambus dari meja aku ni sebab aku jadi tak ada selera nak makan bila tengok muka kau tau tak?,”balasku.

“Ohhh, nak halau aku lah ni? Okay! Aku pun memang nak blah dari sini sebab aku meluat tengok ‘lelaki celup’ macam kau ni.   Haaa, tadi kau kata kau dah tak ada selera nak makan kan?,” tanya lelaki itu sambil berdiri.

Yes! Memang aku tak ada selera nak makan bila tengok muka kau ni. Lagi loya tekak aku bila dengar suara kau dan aku rasa  macam nak muntah hijau bila kau duduk sebelah aku ni!!  Faham?? So, apa yang kau tunggu lagi? Get out! shuhhhh..shuhhhh..shuhhh!! Kau  boleh pergi main jauh-jauh cepat sikit tak?? Aku dah mula rasa nak muntah dah ni.  Shuhhh!,” Arah Sofiya Alia dengan memberi isyarat tangan dan membuat memek muka seperti orang yang ingin muntah tanpa sedikit pun memadang ke arah lelaki itu.

Fine! Aku blah dari sni.  Tapi sebelum aku blah, aku nak bagi kau something special yang akan buat kau sentiasa ingatkan aku.  Haaaa.. ini sebagai balasan kau halau aku,” katanya sambil mencurahkan air nescafe ‘o’ milik Sofiya Alia di atas kepala gadis itu. “Dan ini, hadiah sebab kau baling aku dengan batu hari tu! Padan muka kau!,” kata lelaki itu dengan tawa yang sangat menyakitkan hati sambil mencurahkan maggie goreng mamak yang masih berbaki didalam pinggan Sofiya Alia diatas kepala gadis itu juga.  Tanpa rasa bersalah lelaki itu berlalu pergi meninggalkan Sofiya Alia yang masih terkejut dengan perbuatan gilanya.

“Bodoh!!! Tak guna punya jantan!! Kau memang sewel!!,” jerit Sofiya Alia di dalam hati sambil menghentak-hentakkan tangan di atas meja makan.

‘Kurang ajar betullah mamat ni.  Aku tak kacau dia pun, kenapa dia suka sangat nak cari pasal dengan akuu?? Tengok! Tak pasal-pasal aku dah kena mandi dengan manggie goreng mamak dan nescafe’o’ pagi ni.  Dia fikir diri dia tu siapa nak buat aku macam ni? Memang tak guna!!  Aku benci kau setan!!,’ Jerit Sofiya Alia dalam hati.

Nak kejar pun dah tak sempat, lelaki itu telah pergi dengan menaiki kereta.  Nombor pendaftaran kereta dia pun Sofiya Alia tidak sempat hendak tengok.  Kalau tidak, memang dia cari sampai ke lubang cacing mamat sewel tu! Kalau dia jumpa lelaki itu lagi selepas ni,  memang  dia nak tumbuk-tumbuk muka lelaki itu sampai berdarah-darah.  Kalau perlu masuk ICU, biarkan dia masuk ICU! Sekurang-kurangnya Sofiya Alia puas hati!

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

“Ya Allah, kenapa dengan Sofie ni?? Macam mana boleh jadi macam ni??,”tanya Puan Hamidah sebaik Sofiya Alia melangkah masuk ke rumah.

“Kenapa mak? Sofie okay je. Ada apa-apa yang tak kena ke mak??,”Sofiya Alia pula mengajukan soalan kepada ibunya.  Bukannya dia tidak faham apa yang ibunya maksudkan, cuma dia tidak mahu memanjangkan cerita yang berlaku tadi.

“Betuah punya budak! Orang tanya dia, dia pula tanya orang balik.  Yang Sofie balik comot-comot macam ni kenapa?  Siap ada bau air nescafe segala. Kenapanya ni? Haaa, maggie goreng pun ada atas kepala tu kenapa? Takkan lah Sofie makan sampai ke kepala pula?” tanya Puan Hamidah bertalu-talu sambil mengambil beberapa helai maggie goreng  yang masih ada diatas rambut halus milik Sofiya Alia dan dibuangnya ke tepi. 

“Tak ada apalah mak.  Sofie terjatuh dekat kedai tadi masa bawak makanan.  Habis makanan jatuh kat atas kepala dan badan Sofie.  Nasib baik tak panas, kalau tak dah cacat dah anak mak yang comel ni,”seloroh Sofiya Alia untuk menutup cerita yang sebenarnya.

“Hurmm, Sofie masuk dulu lah ye? Nak mandi.  Dah bau masam dah anak mak ni.  Nanti kalau Sofie duduk lama kat sini, ada orang nampak Sofie comot-comot macam ni, habislah.  Tak ada pula orang nak masuk meminang anak mak yang comel ni,” gurau Sofiya Alia  lagi cuba berselindung dari perkara sebenar.  Puan Hamidah tidak perlu tahu pasal lelaki itu.  Lagipun, jika dia menceritakan apa yang telah terjadi antara dirinya dan lelaki berbasikal itu pada Puan Hamidah, silap haribulan dia juga yang akan dipersalahkan.  Puan Hamidah hanya menggelengkan kepalanya  melihat keletah anak sulungnya itu.

Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Sofiya Alia says:  I believed wih KARMA.. “what you give, you get back!!,”

Itulah status yang di post di laman sosial facebook miliknya.  Sofiya Alia betul-betul geram dengan perangai lelaki yang budget bagus itu.  Kenapa lah lelaki itu sering muncul dalam hidupnya dan membuatkan hari-harinya tidak setenang cuti-cuti semester sebelum ini?? Anak siapalah agaknya budak tu? Memang perangai macam hantu betul.  Kalau lah mak bapak dia tahu perangai dia macam tu, mesti mak bapak dia malu. 

Lelaki  itu memang tidak layak langsung duduk dekat bumi Malaysia yang aman dan makmur ni.  Kalau Sofiya Alia lah yang menjadi Raja pemerintah negara ni, lelaki macam dia tu dah lama dibuang negeri.  Biar dia duduk dekat Afrika dan berkawan dengan binatang kat sana.  Itu pun kalau binatang kat Afrika tu nak berkawan dengan dia.  Silap haribulan, binatang-binantag dekat Afirka sana tu pun tak mau berkawan dengan lelaki yang perangai mengalahkan orang hutan tu.

“Amboi kak, jauhnya mengelamun? Teringat sesiapa ke?,”usik Natasya Farhana.  Entah bila Natasya Farhana masuk ke dalam bilik Sofiya Alia, dia sendiri tidak sedar.

“Ishhhh! Bila pula akak mengelamun? Tak nampak ke ni, kan akak tengah baca status kawan-kawan akak dekat facebook ni,”dalih Sofiya Alia

“Yeke?? Ana tengok akak tu macam tengah mengelamun je.  Tak nak mengaku pula.  Hurmm, akak..Ana ni kan tiba-tiba je teringat dekat abang yang gaduh dengan akak dekat taman hari tu.  Akak ingat lagi tak kat abang tu? Eiii..handsome kan dia kak??,”kata Natasya Farhana sambil memeluk kuat patung monyet kesayangannya yang diberi nama Bobo.

 Secara tidak langsung, kata-kata Natasya Farhana tadi telah menarik perhatian Sofiya Alia dan membuatkan dirinya terus menoleh ke arah Natasya Farhana. Handsome?? Tanya Sofiya Alia di dalam hati. Choiiiiii!

“Badan dah la taff! Dada bidang, muka handsome, siap ada lesung pipit tau kak.  Sekali pandang dah macam Aaron Aziz dah kak, tapi Aaron tak ada lesung pipit macam abang tu,”tambah Natasya Farhana lagi yang cuba memancing reaksi Sofiya Alia.

  Entah macam mana Natasya Farhana ni boleh perasan yang lelaki tu ada lesung pipit dan segala-gala yang macam dia katakan tadi. Nampak sangat si Natasya Farhana ni jenis memerhati orang.  Masakan cuma sebentar sahaja, dia mampu menghuraikan segala-gala yang ada pada lelaki itu??

“Huhh! Handsome ke? Kalau akak lah kan, muka handsome pun tak guna lah kalau perangai tu boleh kalahkan hantu raya,” bidas Sofiya Alia.

“Alaa kak, tak kenal maka tak cinta.  Manalah tau  kan, akak tengok perangai dia macam hantu hari tu tapi sebenarnya perangai dia baik ke, apa ke.  Don’t judge a book by its cover lah kak,”tambah Natasya Farhana

What do you mean by don’t judge a book by its cover?? Itu bukan cover lagi tu, tu dah memang dah terang lagi bersuluh yang perangai mamat tu macam hantu! mulut macam puaka.  Kalau akak lah kan Ana, bagi free lelaki macam tu pun, sikit pun akak tak pandang.  Apatah lagi nak jadi kan dia pasangan hidup. Eeeeiii minta simpang malaikat 44 lah,”Kata-kata Sofiya Alia di balas dengan cebikan dari Natasya Farhana.

“Jangan cakap besar lah kak.  Nanti silap hari bulan, akak yang dapat dia tau.  Time tu nanti, Ana gelakkan akak je dari jauh,”Farhana cuba mengingatkan aku. 

Bukannya Sofiya Alia nak cakap besar, dia cuma ingin memberikan pendapatnya tentang lelaki itu.  Memang benar apa yang dia katakan.  Lelaki seperti itu memang tidak layak untuk dijadikan kekasih, apatah lagi nak buat jadi suami. 

“Ahhh.. takkan punya lah! Akak ni masih waras lagi Ana.  Kalau dia datang melutut kat kaki ‘cekam’ akak ni pun, belum tentu akak nak kat dia.  Rasa nak sepak-sepak dia lagi adalah.  Kalau akak hilang ingatan dan jadi gila pun, tak ingin akak nak kat orang yang tak ada manners macam dia tu,”kataku lagi.

“Okay cik Sofiya Alia.   Kita tunggu dan lihat sajalah.  Orang tua-tua ada kata, jangan benci sangat sebab takut apa yang kita benci dan benda yang kita tak nakkan sangat tu lah yang akan kita dapat,” Natasya Farhana cuba mengingatkan Sofiya Alia dengan kata-kata orang-orang tua.
 “ Tapi kan kak, walaupun akak kata perangai dia macam hantu, dia tetap handsome di hati Ana,”tambah Natasya Farhana sambil memintal-mintal rambutnya dan tersenyum.  Entah apa yang dia tengah fikirkan , Sofiya Alia sendiri pun tidak pasti.  Budak ni bukan boleh nak dilayan sangat., nanti gatalnya semakin menjadi-jadi.

“Dahhh..dahhh! tak payah nak menggedik dalam bilik akak lah. Sekarang Ana pergi balik bilik Ana balik.  Lagipun esok sekolah kan?? Jangan nk berangan sangatlah! Pergi tidur,”arah Sofiya Alia sambil membaling sebiji bantal ke arah Natasya Farhana yang sedang tergolek-golek diatas katilnya.

“Ouchhh! Sakit lah kak! Ishhhh!  Akak ni tak sporting langsung tau.  Orang baru nak berangan-angan dengan abang handsome tu. Potong stim betul lah akak ni! Yelah-yelah., Ana tidurlah ni.  Bye kak. Good night and sweet dream,”kata Farhana dan berlalu pergi.


reaction

No comments:

Post a Comment