Pages

Monday, April 23, 2012

Hanya Kau Untukku - BAB 4




            Perjalanan dari kuala Lumpur ke Lumut mengambil masa dalam 3 jam setengah perjalanan.  Setibanya di jeti Lumut, Sofiya Alia dan rakan-rakannya menaiki feri untuk ke pulau pangkor dengan harga RM10 seorang untuk tiket pergi dan balik.  Perjalanan yang mengambil sama 30 minit itu membolehkan mereka menikmati pemandangan laut yang amat menenangkan.

 Feri kami mengambil masa beberapa minit untuk berhenti di jeti Sungai Pinang Kecil sebelum meneruskan perjalanan ke destinasi untuk menurunkan penduduk pangkor yang tinggal di situ dan kami juga berkesempatan untuk melihat nelayan memunggah tangkapannya ke darat di jeti itu.  Perjalanan mereka diteruskan dan mereka mengambil keputusan untuk menginap di Pangkor Bayview Beach Resort, teluk nipah sebagai destinasi percutian.

            “Oh my God!! Seriously cantik tempat ni. Tak sabarnya aku nak habiskan masa aku dekat sini,” teriak Syuhada sambil menghempaskan beg pakaiannya ke lantai.

            “Memanglah tempat ni cantik.  Bukan takat cantik je, anggun, menawan, dan terbaik! Kau nak tau, aku paling suka kalau nak pergi snorkeling kat sini. Air pantai dia biru, lepas tu kita siap boleh tengok ikan berenang-renang kat sebelah kita.,”tambah Sofiya Alia.

            “Sofie, abis apa perancangan kita petang ni??,”tanya Anum pula.

            “Haaa.. apa kata petang ni kita pergi mandi pool ke, takpun kita main bola tampar pantai?? Korang nak tak??,”cadang Sofiya Alia.

            “Okay juga. Aku pun dah lama tak main bola tampar ni.  Malam pula kita pergi mandi pool. Macam mana??,”Rohani mula mengatur acara.

            “Mana-mana pun boleh. Aku pun tak kisah as long as semuanya seronok.  Apa yang penting kita enjoy!!,” jerit Syuhada sambil mengikut gaya Nora Danish dalam sitkom Puteri di Tv3 dan terlompat-lompat. Kami hanya tertawa melihat keletah Syuhada yang adakalanya kebudak-budakan.

Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

            Setelah selesai solat asar Sofiya Alia dan rakan-rakannya pergi ke tepi pantai untuk bermain bola tampar.  Seronok bukan kepalang bila sudah lama tidak menampar bola.   Rohani yang tidak berapa pandai bermain asyik menjadi ‘lubuk’ ketika bermain bola tampar.

            “korang ni jahatlah!! Mentang-mentang aku tak pandai main.. korang asyik nak attact aku je kan?,”rajuk Rohani.

            “Hey kawan. Chill lah, nama pun nak seronok-seronok je kan?,”pujuk Anum.  Sofiya Alia dan Syuhada hanya tertawa melihat Rohani merajuk.

 Zila pula hanya menjadi pemerhati dari tepi pantai. Awal-awal lagi dia memang dah surrender untuk bermain bola tampar dengan kami.  Katanya, takut tangan tercabutlah, luka-lukalah, badan sakit-sakitlah dan macam-macam alasan lagi yang diberinya walaupun aku cuba meyakinkan Zila bahawa permainan ini bukan seteruk yang dia sangkakan. Tapi apa nak buat, sudah memang zila tu seorang yang berperwatakan lembut dan ayu.

            Bola tampar itu melantun dari satu tangan ke tangan yang lain.  Seronok yang teramat sangat apabila dapat bermain dengan kawan-kawan yang sporting dan penuh dengan gelak tawa yang tidak henti-henti.  Tambah lagi apabila dapat bermain di tepi pantai dengan pasir yang halus begini. Tanpa Sofiya Alia sedari, tamparannya yang sedikit kuat menyebabkan bola itu terkeluar dari gelanggang dan terkena kepala seorang lelaki yang sedang berehat di tepi pantai. 

            “Opssss! Sorry-sorry!!  Saya tak sengaja,” kata Sofiya Alia sambil mengambil bola di tepi lelaki itu.

            “Its okay. Tak apa, sikit je ni,”kata lelaki terbabit yang hanya menundukkan mukanya sambil mengusap kepalanya yang sakit.  Sofiya Alia terasa amat bersalah dan asyik meminta maaf kepadanya.

            “Sorry bang, saya betul-betul tak sengaja. Maaf ye,”pinta Sofiya Alia lagi.
            “Tak apa. No hal lah, sikit je ni,”jawabnya sambil memalingkan mukanya ke arah Sofiya Alia. Sofiya Alia terkesima melihat raut wajah lelaki berkenaan.

            “Kau???,” kata Sofiya Alia sedikit menjerit akibat terkejut.  Sungguh dia tidak mengerti, ke mana sahaja dia pergi kenapalah dia asyik ditemukan dengan lelaki ini?? Mata lelaki itu juga membulat melihat Sofiya Alia.  Sofiya Alia dapat meneka yang lelaki itu juga turut sama terkejut melihat dirinya di sini.

            “Sofie!!!! Cepatlah bawa bola tu ke sini. Kau buat apa lama-lama kat situ?,” jerit Syuhada dari jauh.  Sofiya Alia hanya memberi isyarat supaya Syuhada menunggu.

            “Eh tomboy! Kau ni kenapa lah asyik nak cari masalah dengan aku?? Hari tu kau buat hal kat taman. Kau baling batu kat badan aku..hari ni, kau baling bola pula kat kepala aku?? Kau ni betul-betul nak mati ye??,”jerkah lelaki berbasikal itu sambil berdiri.

            “Aku pun tak ingin lah nak cari pasal dengan kau. Aku tak sengaja kan?? Lagipun tadi kau kata tak ada apa-apa kan?? sekarang ni yang kau nak mengamuk tak tentu pasal ni kenapa?? Tadi aku dah mintak maaf dan kau pun kata sikit je kan?? Jadi sekarang ni, apa masalah kau lagi??hurmmm? Sudahlah, dari aku layan orang gila yang tak abis-abis nak mengamuk dan meroyan macam kau  ni..lebih baik aku pergi sambung main,” balas Sofiya Alia geram.

            “Pelik betullah dengan mamat ni. Tadi dia dah kata okay kan? Jadi apa masalahnya dia nak marah-marah lagi?hurmm??kenapa?? sebab dia tengok muka aku jadi dia nak bertukar jadi marah pulak?? tak perlu kot!! Memang salah aku tetapi aku tak sengaja.  Kalau aku memang sengaja nak tampar bola tu dekat kepala dia, aku tak akan tampar pelahan macam tu sahaja. Memang aku spike bola tampar tu kuat-kuat. Biar tercabut terus kepala dia dari badan. Tak pun, biar dia strok dan hilang ingatan sampai bila-bila. Huh! Sakit hati betul dengan mamat ni!!!,” getus hati Sofiya Alia.

            “Hey tomboy!!!! Kau tengok lah hari ni hari kau, esok lusa hari aku!! Jagalah kau!!! Aku balas balik! Kau dengar tak ni?? Aku akan balas balik!,” jerit lelaki itu dari jauh.

            “What ever!!!,” balas Sofiya Alia ringkas sambil merapati kawan-kawannnya yang lain.  Mereka semua memandang ke arah Sofiya Alia dengan wajah yang pelik.

            “Siapa dia tu Sofie?? Kau macam dah lama kenal je??,”tanya Syuhada.

            “Mahunya tak kenal.  Kalau korang nak tau, mamat tue..mamat psycho!! Mana aku pergi ada je dia menyemak. Serabut betullah aku di buatnya,”jawab Sofiya Alia.

            “Fuyoooo!!! Mana kau pergi asyik dia ada je?? Macam berjodoh jer??,” usikan Syuhada di balas dengan jelingan tajam oleh Sofiya Alia.

            “Ahhh! Malas lah aku nak layan korang ni. Nak main pun mood dah tak ada.  Aku nak balik bilik dulu. Chowww!,”kata Sofiya Alia sambil berlalu pergi dan bola tampar yang berada di dalam pegangannya dicampak ke arah Rohani.

            “Wahhhh!! Dah pandai nak marah sekarang ni,” Anum pula menambah sambil diikuti hilai tawa dari mereka berempat.

 Sofiya Alia hanya membiarkan mereka mentertawakan dirinya.  Biarlah apa yang mereka ingin fikirkan kerana apa yang dia tahu dia memang sudah lama sakit hati dengan mamat Psyhco itu. 

“Ya Allah, kau jauhkan lelaki bongkak ni dari hidupku.  Tak sanggup rasanya nak berdepan dengan mamat poyo macam dia tu,” doa Sofiya Alia di dalam hati.


            “Sofie..aku dah tak lalu nak bekubang lagi..aku naik bilik dulu lah erk?? ,” kata Syuhada.

            “Aah la.. Aku pun nak naik bilik juga. Haa, yang kau ni nak swimming berapa lama lagi ni Sofie?? Tak tahu sejuk ke berendam malam-malam ni?? ,”tanya Rohani yang memang terkenal dengan mulut kepohnya.

            “Tak apa lah. Kalau korang semua nak naik dulu, korang naik lah. Lagipun, kesian dekat Anum sorang-sorang dalam bilik. Pergilah teman dia, lagipun aku tak puas lagi ni. Nanti bila aku dah bosan, aku naik ye,” balas Sofiya Alia.

            “Okay.  Kitaorang chow dulu ye?? Jangan lama-lama sangat tau boleh sakit dada kau tu nanti,” pesan Rohani sebelum dia, Zila dan Syuhada berlalu pergi untuk ke bilik.

            “Bye Sofie,” kata Zila sambil melambaikan tangan ke arah Sofiya Alia.

            Seronok sangat rasanya bila dapat berenang kat kolam ni. Almaklumlah dia sudah lama tidak berenang dekat swimming pool. Lagipun, berenang malam-malam begini tidak ramai orang yang ada jika nak dibandingkan pada waktu petang yang kebiasaannya kolam renang ini akan di penuhi dengan orang sampaikan nak berenang pun tidak selesa.

            Macam-macam gaya Sofiya Alia berenang.  Ada kuak lentang, kuak kupu-kupu, kuak dada, gaya bebas, semuanya ada. Dah macam atlet sukan renang dah aku rasa. Punyalah dah lama tak berenang sampaikan dia rasa macam nak habiskan sepanjang malamnya di dalam kolam renang ni.

            “Weiii tomboyyyyyy!!!,” satu suara yang Sofiya Alia amat kenali memecahkan keheningan malam. Arggghhh!! Lelaki berbasikal tu lagi!!

‘Mak oi!! Bila lah dia ni boleh berambus dari hidup aku haaa?? Letih nya melayan perangai gila dia ni. Haaa, kejap lagi nak cari gaduh dengan aku lah tu! Bencinya!!’rungut Sofiya Alia didalam hati.

            Sofiya Alia hanya buat-buat tidak nampak dengan kelibat lelaki berbasikal itu.  Dia meneruskan renangannya ke tengah kolam.  Baju lelaki itu dibuka dan dicampakkan ke tepi.  Serta merta lelaki itu sudah berada di dalam kolam dan berenang di belakang Sofiya Alia.  Sofiya Alia yang sedang berenang tiba-tiba terhenti apabila kakinya ditarik dari arah belakang. Terkapai-kapai dia di buatnya di dalam kolam itu.

            “Hey!!! Apa ni! Gila ke? Aku tak kacau kau pun kan.  Boleh tak kau jangan ganggu hidup aku walaupun seminit?,” jerit Sofiya Alia.
            “Kalau aku nak kacau juga?? Apa kau nak kata??,”jawab lelaki itu sambil tergelak bila melihat Sofiya Alia meronta-ronta.

            Rasa benci Sofiya Alia terhadap lelaki ini makin bertambah!! Kalau lah dia lemas ke tadi, lelaki itu nak kata apa?? Tak ke dia mati katak je nanti?? Dasar mamat psycho!!! Sofiya Alia  terus berenang apabila kakinya di lepaskan.  Tiba-tiba kaki Sofiya Alia ditarik sekali lagi  dan kali ini dari arah dalam air dan menyebabkannya tenggelam ke dalam kolam.  Kaki Sofiya Alia masih lagi didalam genggaman lelaki itu.  Puas dia meronta-ronta minta di lepaskan dari dalam air dan menggunakan kaki kanannya yang masih bebas untuk menendang lelaki itu tetapi tangan lelaki itu lebih pantas menangkap dan mengenggam kedua belah kakinya.

            Hampir 10 minit Sofiya Alia berjuang untuk melepaskan kakinya dan akhirnya kakinya di lepaskan.  Sofiya Alia segera ke permukaan air dan hampir lemas dirinya di buat oleh lelaki itu.

            “Hoiii bodoh! Kau ni kenapa haaa?? Dah gila ke? Kau nak suruh aku mati ke??!,” marah Sofiya Alia dengan nafas yang naik turun sambil menolak dada bidang  lelaki itu dengan kasar.

            “Itu baru sikit! Katanya dengan senyuman yang sinis sambil mengambil langkah untuk meneruskan renangannya.  Sofiya Alia memang tidak boleh tahan dengan perangai gila lelaki ni  Tak lalu lagi dia nak berhadapan dengan lelaki sewel itu lagi.

“Aku benci kau la monyet!!! Dasar psycho!! Bodoh!! Kau memang tak ada otak!! Aku benci kau sangat-sangat!”! Jerit Sofiya Alia dengan suara yang masih tercungap-cungap.  Dia mula meneruskan renangannya ke tepi kolam untuk segera naik ke bilik.  Tak sanggup dia nak berhadapan dengan lelaki gila dan meroyan ni lagi.

“Aduhhh!! Tomboyyy! Tolong aku.. Kaki aku cramp!,” jerit lelaki berbasikal itu.  Sofiya Alia tidak menoleh ke arah lelaki itu dan segera mengatur langkah untuk ke bilik.

“Arghhh! Tu mesti nak kena kan aku lagi tu kan?? malas aku nak layan,”desis hati kecil Sofiya Alia.

“Please! Tolong aku wei! kaki aku cramp..aku tak boleh nak gerak ni,”rayu lelaki itu sambil terkapai-kapai di dalam air. 
Sofiya Alia terus terjun ke dalam kolam dan segera menariknya ke tepi kolam.  Tangan lelaki itu di tarik dari atas kolam untuk membolehkan lelaki itu naik ke atas lantai. Tanpa Sofiya Alia sedari tangannya terus mengurut kaki lelaki berbasikal itu dan hanya tersedar apabila tangannya digenggam lelaki itu.

Thanks sangat-sangat!,” kata lelaki itu sambil memandang ke arah Sofiya Alia.  Sofiya Alia yang baru tersedar akan perbuatannya mengurut kaki lelaki tersebut terus menarik tangannya.

Its okay and its not a big deal!  Dah la, aku nak balik bilik dulu,” Sofiya Alia cuba melarikan diri daripada pandangan lelaki itu.  Terasa malu pula dirinya apbila tanpa dia sedari tangannya mengurut kaki lelaki berbasikal tersebut.  Sofiya Alia mula berpaling dan mengatur langkah untuk naik ke bilik.

“Weyhhh..siapa nama kau??,” tanya lelaki tu.

“Sofie..,” balas Sofiya Alia dalam sedikit menjerit agar dia boleh mendengarnya.

“Aku Hariz..Hariz Iskandar. Thanks Sofie!,”balasnya pula.

“Owhhh..hariz ,”bisik Sofiya Alia didalam hati. 

Langkahnya diteruskan supaya dia lebih  cepat tiba dibilik dan Hariz Iskandar pula masih duduk di atas lantai di tepi kolam sambil memandang ke arahnya.

reaction

No comments:

Post a Comment